Ribut-ribut KKB Dicap Teroris, Mahfud Bongkar Ada Ratusan Teroris di Tanah Air

Ribut-ribut KKB Dicap Teroris, Mahfud Bongkar Ada Ratusan Teroris di Tanah Air Kredit Foto: Viva

Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD mengungkap bahwa saat ini tercatat ada 417 orang masuk dalam daftar pelaku tindak terorisme atau teroris di Tanah Air. Namun, data ini masih bisa bertambah.

“Sekarang didaftar organisasi teroris Indonesia itu ada 417 orang yang masuk daftar teroris. Itu per hari ini,” ucap Mahfud kepada wartawan, Senin 3 Mei 2021.

Pemerintah, lanjut dia pun, mendapati 99 organisasi di Indonesia tercatat sebagai organisasi teroris. Data tersebut didapat dari putusan pengadilan tertanggal 14 April 2021 lalu.

Baca Juga: Makin Kurang Ajar, KKB Pakai Ngancem Habisi Semua Suku Jawa, Polri Kasih Balasan Telak!

“Dan ada 99 organisasi yang masuk daftar terduga teroris dan organisasi teroris. Ini daftarnya ada, putusan pengadilan. Putusan Pengadilan 14 April,” kata Mahfud. 

Oleh karena itu Mahfud mengaku heran kenapa jumlah tersebut tak jadi perhatian banyak pihak dan yang diributkan malah kelompok kriminal bersenjata (KKB) Papua yang kini sudah dicap sebagai teroris. Padahal menurutnya, persoalan ini jauh lebih kompleks ketimbang penetapan KKB sebagai teroris.

Penetapan KKB Papua sebagai teroris disebut tidak semata hanya berdasarkan keinginan pemerintah. Namun kata dia, sebelum ditetapkan banyak tokoh yang mendorong pemerintah mencap KKB sebagai teroris.  

“Saudara saya heran kenapa ribut (soal KKB teroris), (soal 417 terduga teroris) enggak ribut tuh,” ujar Mahfud.

 

Lebih lanjut dia mengatakan bahwa penetapan KKB sebagai teroris punya dasar hukum yang cukup kuat. Di mana dasar hukumnya adalah Undang-undang nomor 5 tahun 2018 tentang Terorisme. Pasalnya, dalam aturan itu disebut kalau teroris merupakan orang yang melakukan tindakan kekerasan dan ancaman kekerasan terhadap masyarakat yang menimbulkan suasana teror.

“Itulah terorisme. Bandara dikepung, kalau ada pesawat ditembak. Pesawat datang dibakar, sekolah dibakar, orang dibakar,” katanya.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Viva Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini