Kisah Perusahaan Raksasa: Sysco, Distributor Terbesar Amerika yang Lagi Cuan-cuannya di 2020

Kisah Perusahaan Raksasa: Sysco, Distributor Terbesar Amerika yang Lagi Cuan-cuannya di 2020 Kredit Foto: Bloomberg

Untuk mengendalikan biaya selama tahun fiskal berikutnya, Sysco memotong 1.500 pekerjaan dari daftar gaji di akhir tahun 2004. Sysco berhasil memperoleh keuntungan baik dalam penjualan maupun pendapatan selama 29 tahun berturut-turut pada tahun fiskal 2005, tetapi pendapatannya sangat kecil, 6 persen untuk pendapatan, yang berjumlah 961,5 juta dolar, dan hanya 3,2 persen untuk pendapatan, yang bagaimanapun juga melampaui angka 30 miliar dolar untuk pertama kalinya. 

Sysco kemungkinan besar akan mengawasi pengeluaran sambil terus menekankan layanan pelanggan dan mengandalkan tim manajemennya yang kuat, tim yang telah diperkuat selama bertahun-tahun oleh kebijakan perusahaan untuk mempertahankan manajer perusahaan yang diakuisisi, untuk menjaga perusahaan bergerak maju. Sysco berada di posisi kedua untuk mempertahankan rekor peningkatan yang stabil dalam pangsa sektor distribusi jasa makanan, yang telah mencapai 14 persen pada 2005.

Tanggal 20 Juli 2009, majalah Fortune menempatkan Sysco pada nomor 204 dalam daftar tahunan perusahaan Fortune 500 di dunia berdasarkan volume penjualan. Pada 3 Mei 2010, Fortune menempatkan Sysco sebagai Perusahaan Fortune 500 terbesar ke-7 di Texas dan ke-55 terbesar di AS menurut pendapatan total.

MealSharing.jpg

Sysco juga merupakan perusahaan terkait non-minyak terbesar di Houston dan perusahaan terkait non-teknologi terbesar ketiga di Texas (setelah AT&T dan Dell). Perusahaan ini berada di peringkat 54 dalam daftar Fortune 500 tahun 2018 dari perusahaan AS terbesar menurut total pendapatan.

Sysco mengumumkan bahwa mereka akan mengakuisisi US Foods dengan total 3,5 miliar dolar. Namun pada 24 Juni 2015, Hakim Federal AS Amit Mehta memutuskan bahwa gabungan Sysco-US Foods akan mengendalikan 75 persen industri layanan makanan AS dan akan membungkam persaingan. Pada 29 Juni 2015, Sysco menghentikan mergernya dengan US Foods.

Saat ini, Sysco memiliki hubungan penjualan dan layanan dengan sekitar 425.000 pelanggan dan tetap berkomitmen untuk membantu mereka berhasil dalam industri jasa makanan dan memuaskan selera konsumen. Beroperasi dari 193 lokasi di seluruh AS, Bahama, Kanada, Irlandia & Irlandia Utara, lini produk Sysco sama beragamnya dengan 48.100 karyawan yang mendukung operasi hariannya.

Mereka tidak hanya mencakup bahan-bahan yang dibutuhkan untuk menyiapkan makanan, tetapi juga berbagai persiapan tambahan dan hidangan penyajian. Hasilnya, Sysco dapat membuat perbedaan dalam kehidupan pelanggan dan kesuksesan bisnis mereka.”

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Tampilkan Semua
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini