BRI Insurance Ungkap Proteksi Jadi Pilar Penting dalam Ekosistem Demi Majukan UMKM

BRI Insurance Ungkap Proteksi Jadi Pilar Penting dalam Ekosistem Demi Majukan UMKM Kredit Foto: BRI Insurance

Direktur Utama BRI Insurance (BRINS) Fankar Umran menyoroti jarangnya pembicaraan atau diskusi soal proteksi atau asuransi untuk UMKM. Padahal, proteksi adalah bagian penting dari ekosistem untuk kemajuan UMKM. Selama ini, pembicaraan seputar UMKM lebih banyak menyoroti soal pembiayaan, kebijakan pendukung, pengembangan kapasitas usaha, dan lain sebagainya.

"Peran asuransi adalah sebagai salah satu stakeholder pendukung ketahanan UMKM. Fungsinya, ketika terjadi suatu risiko, maka asuransi meng-absorb risiko itu. Inilah yang jarang kita bicarakan. Kalau tempat usahanya terpapar risiko, baik karena ada single risk ataupun catasthropic, jarang kita lakukan proteksinya, sehingga ketika ada bencana, mereka sulit untuk bangkit kembali," ujar Fankar dalam UMKM Millenial Summit 2021 Unlocking The Power of SME's "Membangun Ekosistem dan Akses Keuangan Bagi UMKM" yang digelar Infobank secara hybrid di Jakarta, Kamis 6 Mei 2021.

Baca Juga: BRI Insurance Sabet Penghargaan The Most Supportive and Reliable Company in Microinsurance

Eksposure risiko UMKM sendiri bisa dari faktor internal dan eksternal. Asuransi bisa mengambil peran dalam meng-absorb salah satu risiko eksternal, yakni bila terjadi kecelakaan atau bencana. Dengan adanya proteksi dari asuransi, pelaku UMKM yang terkena risiko, misalnya kebakaran, atau bencana alam bisa lebih cepat melakukan recovery. Karena risikonya sudah ditanggung perusahaan asuransi. Dengan begitu, level kesejahteraannya pun tidak menurun atau terganggu akibat terhentinya kegiatan operasional usahanya.

"Ketika terjadi risiko, UMKM ini kan kebanyakan usahanya pas-pasan. Mereka tidak punya pencadangan yang cukup untuk melakukan recovery secara cepat. Tapi kalau mereka diproteksi, bisa ada jalan keluarlah. Jangan sampai mereka yang mau bangkit dari dampa risiko justru makin parah. Misalnya saja terjebal loan shark (rentenir), risikonya lebih besar," imbuhnya.

Maka itu, lanjut Fankar, seluruh stakeholder perlu memikirkan secara bersama-sama bagaimana melindungi UMKM. Tidak hanya dari sisi pembiayaan, pengembangan kapasitas produksi, ataupun pembinaan. Penting sekali melakukan proteksi karena merupakan bagian dari upaya menjaga sustainability UMKM.

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini