Tempat Suci Umat Islam Diserang, 6 Negara Arab Nyatakan Berdiri di Samping Palestina

Tempat Suci Umat Islam Diserang, 6 Negara Arab Nyatakan Berdiri di Samping Palestina Kredit Foto: Reuters/Ammar Awad

Bentrokan di kompleks masjid Al-Aqsa, situs tersuci ketiga Islam, telah mendapat kecaman luas dari berbagai negara di dunia. Enam negara Arab yang memiliki hubungan diplomatik dengan Israel, yakni Mesir, Yordania, Uni Emirat Arab, Bahrain, Maroko dan Sudan, mengutuk Israel atas kekerasan yang terjadi di Al-Aqsa. 

Masjid Al-Aqsa telah menjadi sasaran kekerasan aparat Israel. Bulan Sabit Merah melaporkan lebih dari 300 warga Palestina terluka dalam insiden Jumat dan Sabtu malam. Beberapa terkena peluru karet dan granat kejut.

Baca Juga: Ini Dia Keberanian yang Ditunggu, Erdogan Berucap: Serangan Keji Israel Awal...

Raja Yordania Abdullah II mengeluarkan pernyataan yang mengutuk pelanggaran Israel dan praktik eskalasi di masjid Al-Aqsa yang disucikan.

Kementerian luar negeri Yordania dan Mesir sama-sama memanggil utusan Israel pada hari Minggu untuk mengajukan protes atas kerusuhan Al-Aqsa, seperti dilansir Channel News Asia, Senin (10/5/2021).

Di tengah meningkatnya seruan internasional untuk mencegah eskalasi, Tunisia mengatakan Dewan Keamanan PBB akan mengadakan pertemuan tertutup Senin tentang kekerasan di Israel.

Perwakilan keempat negara Timur Tengah di Perserikatan Bangsa-Bangsa menyerukan semua pihak untuk tetap tenang. Paus Francis juga menyerukan hal serupa. 

Ketegangan meningkat di Yerusalem, Tepi Barat, dan Gaza sepanjang bulan suci Ramadhan, di tengah kemarahan warga Palestina terkait potensi pengusiran paksa keluarga Palestina di Sheikh Jarrah, di tanah yang diklaim oleh pemukim ilegal Yahudi.

Pasukan keamanan Israel dalam keadaan siaga tinggi bersiap potensi eskalasi lebih lanjut menjelang Israel merayakan Hari Yerusalem, Senin (10/5/2021). Setiap tahun, banyak warga Israel berpawai di seluruh kota merayakan hari pendudukan Yerusalem Timur pada tahun 1967, dan aneksasi oleh Israel.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Viva Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini