Sekolah Diledakkan dengan Bom Mobil, Indonesia Kutuk Aksi Brutal di Afghanistan

Sekolah Diledakkan dengan Bom Mobil, Indonesia Kutuk Aksi Brutal di Afghanistan Kredit Foto: Ilustrasi.

Indonesia mengutuk serangan brutal yang menyasar Sekolah Sayed Al-Shuhada, Afghanistan. Insiden pada Sabtu (8/5/2021) menyebabkan puluhan korban jiwa dan ratusan luka-luka, sebagian besar murid perempuan.

“Duka cita dan simpati yang mendalam terhadap keluarga korban dan seluruh rakyat Afghanistan,” demikian disampaikan Kementerian Luar Negeri RI melalui Twitter, Minggu malam (9/5/21).

Baca Juga: Libur Idul Fitri, Taliban Lebih Pilih Gencatan Senjata di Afghanistan

Pemerintah Indonesia juga menegaskan akan terus mendukung upaya memerangi terorisme dan mewujudkan perdamaia lestari di Afghanistan.

Dilansir Reuters, Minggu, korban tewas akibat ledakan bom mobil itu meningkat menjadi 68. Para dokter tengah berjuang untuk memberikan perawatan medis kepada 165 orang yang terluka dan para pejabat berusaha untuk mengidentifikasi jenazah.

Pengeboman pada Sabtu (8/5/2021) malam itu awalnya sebuah bom mobil diledakkan di depan sekolah Sayed Al-Shuhada, dan ketika para siswa bergegas keluar karena panik, dua bom lain meledak. Para pejabat mengatakan sebagian besar dari mereka yang tewas adalah perempuan.

"Ledakan pertama sangat kuat dan terjadi begitu dekat dengan anak-anak sehingga beberapa dari mereka tidak dapat ditemukan," kata seorang pejabat Afghanistan, yang tidak mau disebutkan namanya.

Seorang saksi mata mengatakan kepada Reuters bahwa semua, kecuali tujuh atau delapan korban adalah siswi yang mau pulang sekolah.

Belum ada pihak yang mengaku bertanggung jawab dalam insiden itu. Presiden Afghanistan Ashraf Ghani menuding gerilyawan Taliban sebagai dalangnya. Tetapi juru bicara Taliban membantah terlibat, mengatakan kelompok itu mengutuk setiap serangan terhadap warga sipil Afghanistan.

Paus Fransiskus mengutuk serangan di Kabul, dan menyebutnya sebagai "tindakan tidak manusiawi"---saat menyampaikan sambutan kepada umat Katolik di Lapangan Santo Petrus, Vatikan, Minggu.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Rakyat Merdeka Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Rakyat Merdeka. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Rakyat Merdeka.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini