Orang Jabar, Simak Ya... Begini Pesan Kang Emil bagi Pemudik dengan Tujuan Jawa Barat

Orang Jabar, Simak Ya... Begini Pesan Kang Emil bagi Pemudik dengan Tujuan Jawa Barat Kredit Foto: Antara/Galih Pradipta

Pemerintah memperkirakan ada sekitar 18 juta orang yang tetap ingin mudik meski telah dilarang. Salah satu daerah yang terbanyak jadi tujuan mudik adalah Jawa Barat yakni dengan lebih 20 persen dari jumlah tersebut.

"Tidak ada mudik, tidak boleh curi-curi mudik sebelum tanggal libur maupun setelah Idul Fitri," pesan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil di saluran Youtube Humas Pemerintah Provinsi Jawa Barat yang dikutip, Senin (10/5).

Baca Juga: Alasan Polisi Libatkan Personel Bersenjata saat Hadang Pemudik, Polri Buka-bukaan

Dia memastikan, pihaknya telah melakukan penyekatan, tidak hanya di jalan besar juga di jalan-jalan kecil atau yang biasa disebut jalan tikus. Menurutnya, penyekatan berlaku bagi siapapun dan tidak ada dispensasi, kecuali tugas negara dan tugas kedinasan.

"Diluar itu semua yang niatnya mau bertemu orang tua pada idul Fitri mohon menahan diri dulu. Agar kita bisa mengendalikan kasus COVID-19 lebih baik," tegas Kang Emil, sapaan Ridwan Kamil.

Pesan senada disampaikan kepala daerah di Provinsi Jawa Barat. Seperti Wali Kota Banjar Ade Uu Sukaesih yang mengimbau kepada seluruh masyarakat Kota Banjar agar menahan diri untuk tidak melakukan mudik di tahun ini.

"Saya yakin akan ada waktu yang tepat kita dapat kembali berkumpul bersama keluarga tanpa adanya kekhawatiran," kata Sukaesih.

Bupati Garut Rudy Gunawan mengatakan, silaturahmi saat Idul Fitri tetap bisa dilakukan tanpa harus bertemu. "Kita tetap bersilaturahmi saling mendoakan dan memaafkan tapi tidak perlu bertemu," ujarnya.

Bupati Purwakarta Anne Ratna Mustika juga meminta warganya untuk.menahan dulu seluruh kerinduan untuk bertemu keluarga dan sanak saudara. Sementara Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi mengingatkan, demi kebaikan sendiri dan keluarga yang berada di kampung halaman untuk tidak mudik lebih dahulu.

"Mari kita raih kemenangan di hari yang fitri juga kemenangan melawan pandemi," ajak Rahmat.

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini