Kisah Perusahaan Raksasa: Pabrikan Militer Lockheed Martin Meluncur dengan Keuntungan hingga 23%

Kisah Perusahaan Raksasa: Pabrikan Militer Lockheed Martin Meluncur dengan Keuntungan hingga 23% Kredit Foto: Reuters/U.S. Air National Guard/Miss Julie M. Shea

Setelah itu, Martin terus membuat militer terkesan dengan demonstrasi pesawatnya bahkan setelah perang. Minat yang berkelanjutan dari Departemen Perang membuat perusahaan Martin mengembangkan pesawat generasi berikutnya, yang berpuncak pada pembom B-10. 

B-10 adalah pembom yang tahan lama, mampu membawa muatan berat dan melaju 100 mil per jam lebih cepat daripada pembom konvensional saat itu. Pekerjaan Martin pada pembom B-10 membuatnya mendapatkan Collier Trophy pada tahun 1932.

Meskipun Martin terus memproduksi pembom sepanjang tahun 1930-an, ia juga mulai mengembangkan sayapnya menjadi pesawat penumpang komersial. Martin mengembangkan M-130 "China Clipper", yang pertama dikirim pada tahun 1932. Burung besi ini memiliki berat 26 ton, membawa hingga 32 penumpang, dan mampu menerbangkan seluruh 2.500 penumpang.

617px-Lockheed_Martin_headquarters.jpg

Dalam perjalanannya, Martin memproduksi ribuan pesawat untuk upaya perang Sekutu, termasuk A-30 Baltimore, pembom B-26 dan B-29, kapal terbang PBM Mariner, dan kapal pengangkut udara amfibi Mars seberat 70 ton. Inilah sejumlah produk yang dihasilkan sejak Perang Dunia I hingga Perang Dunia II.

Setelah perang berakhir, Martin terus memproduksi beberapa pesawat yang masih dipesan oleh Angkatan Darat dan Angkatan Laut. Pada tahun 1947 perusahaan memasuki kembali pasar pesawat komersial yang sangat kompetitif dengan model yang disebut M-202.

Pada akhir tahun 1951 George M. Bunker dan J. Bradford Wharton, Jr., diminta untuk mengambil alih manajemen perusahaan. Sebagai bagian dari rencana pembiayaan kembali, Glenn Martin diberi gelar ketua kehormatan. Selain itu 275.000 sahamnya di perusahaan ditempatkan dalam kepercayaan pemungutan suara.

Martin mengundurkan diri dari posisinya di perusahaan pada Mei 1953, tetapi tetap sebagai direktur perusahaan sampai kematiannya. George Bunker menggantikan Martin sebagai presiden dan ketua dan mengarahkan perusahaan selama 20 tahun ke depan.

Setelahnya itu pada 1980-an, tidak lama setelah Tembok Berlin runtuh, pemerintah AS mulai memotong sebagian besar anggaran pertahanan. Parahnya dampak pada industri pertahanan telah sangat menghancurkan, melebihi dari kehancuran besar pasar saham tahun 1929 terhadap ekonomi AS secara keseluruhan.

Yang banyak disorot ketika rencana penggabungan perusahaan kian melambung. aliansi strategis profil tinggi seperti kombinasi Lockheed-Martin Marietta-Loral dan akuisisi Boeing-McDonnell Douglas dan Raytheon-Hughes telah mengambil alih perhatian banyak orang.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini