Memanas! Netanyahu Spontan Ucap Perkataan Menggetarkan untuk Balas Dendam ke Hamas

Memanas! Netanyahu Spontan Ucap Perkataan Menggetarkan untuk Balas Dendam ke Hamas Kredit Foto: Reuters/Yonatan Sindel

Yerusalem, yang telah dijadikan Ibu Kota Israel , diserang tujuh rudal untuk pertama kalinya sejak 2014 pada Senin malam. Perdana Menteri (PM) Benjamin Netanyahu menyalahkan Hamas dan bersumpah kelompok yang berkuasa di Gaza, Palestina, itu akan membayar mahal.

Brigade Izzuddin Al-Qassam, sayap militer Hamas di Gaza, mengakui telah menembakkan tujuh rudal ke Yerusalem. Kelompok itu mengatakan serangannya sebagai balas dendam atas serangan Israel di Masjid Al-Aqsa.

Baca Juga: Kebarbaran Aparat Zionis Bikin Gerah, Yordania Kirim Surat Langsung ke Muka Netanyahu

"Brigade Al-Qassam melancarkan serangan rudal ke musuh di Yerusalem yang diduduki sebagai tanggapan atas kejahatan dan agresi terhadap kota suci, serta penganiayaan terhadap orang-orang kami di Sheikh Jarrah dan Masjid Al-Aqsa," kata juru bicara Brigade Izzudin Al-Qassam, Abu Obeida, Selasa (11/5/2021).

Dia juga mengultimatum Israel untuk menarik semua pasukannya dari area Masjid Al-Aqsa dan Sheikh Jarrah di Yerusalem Timur paling lambat pukul 18.00 sore nanti.

Serangan tujuh rudal di Yerusalem itu nyaris bersamaan dengan serangan ratusan roket asal Gaza yang menghantam wilayah selatan Israel.

"Kami berada dalam perjuangan yang tersebar di beberapa bidang: Yerusalem, Gaza, dan daerah lain di Israel," kata PM Netanyahu dalam upacara kenegaraan untuk menandai Jerusalem Day atau Hari Yerusalem, hari di mana Zionis Israel menduduki kota suci itu dalam Perang Enam Hari 1967.

"Kelompok teror di Gaza melewati garis merah pada malam Hari Yerusalem," lanjut Netanyahu yang dilansir Times of Israel.

"Israel akan menanggapi dengan kekuatan besar. Kami tidak akan mentoleransi kerusakan pada wilayah, ibu kota, warga negara, atau tentara kami. Siapapun yang menyerang kami akan membayar mahal."

Perdana menteri itu lebih lanjut memperingatkan bahwa "konflik saat ini mungkin berlangsung untuk beberapa waktu" dan mengatakan Israel tidak mengupayakan peningkatan kekerasan.

Menteri Pertahanan Benny Gantz memperingatkan Hamas, setelah melakukan penilaian keamanan dengan pejabat senior.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini