Waspada Ya... Makan Berlebihan saat Lebaran Berisiko Datangkan Beragam Penyakit

Waspada Ya... Makan Berlebihan saat Lebaran Berisiko Datangkan Beragam Penyakit Kredit Foto: Rendang Station

Hari Lebaran pada beberapa orang sering dijadikan sebagai ajang 'balas dendam' untuk makan setelah satu bulan berpuasa. Padahal mengonsumsi makanan yang berlebihan ini sangat berisiko terhadap gangguan kardiovaskular , seperti hipertensi, stroke, atau penyakit jantung.

Dokter spesialis penyakit dalam RSUI Depok, dr. Muhammad Hafiz Aini, Sp. PD menyampaikan sekitar 1 miliar orang di dunia memiliki hipertensi . Sebanyak dua pertiganya ada di negara-negara berkembang, dari 25,8% orang dengan hipertensi hanya sepertiganya yang terdiagnosis.

Baca Juga: Pesan Sejuk Ketum Muhammadiyah Sambut Idul Fitri 1442 H: Lebaran Bawa Kemajuan Peradaban...

Faktor risiko hipertensi ada dua macam yaitu faktor yang tidak dapat diubah (usia, jenis kelamin, genetik), faktor yang dapat diubah (terkait gaya hidup seperti kurang aktivitas fisik, diet tidak sehat yang tinggi natrium/garam, obesitas, stres, dan merokok). Faktor hipertensi tersebut dapat mempengaruhi tekanan darah pada penderitanya.

"Tekanan darah normal jika nilai sistol kurang dari 120 dan diastol kurang dari 80. Seseorang dengan tekanan sistol lebih dari 140 dan diastol lebih dari 90 harus melakukan kontrol rutin hipertensi di fasilitas kesehatan. Jika tekanan darah sistol lebih dari 180 dan diastol lebih dari 120 dan ada keluhan mendadak, dikenal dengan krisis hipertensi, jika mengalami keadaan ini harus segera dibawa ke IGD," jelasnya.

Beberapa gejala hipertensi yang umum di antaranya nyeri dada, dada berdebar, penglihatan buram, mudah lelah, pusing, dan sakit kepala.

Dia menjelaskan, dalam mengendalikan hipertensi dikenal istilah PATUH, yakni Periksa kesehatan secara rutin dan ikuti anjuran dokter yaitu Atasi penyakit dengan pengobatan yang tepat, benar, dan rutin, Tetap diet dengan gizi seimbang, Upayakan aktivitas fisik secara rutin dan aman lalu Hindari asap rokok, alkohol, dan zat berbahaya lainnya.

"Menggunakan prinsip isi piringku, dilengkapi dengan makanan pokok, lauk-pauk, sayur, dan buah. Jumlah sayur dan buah dicukupi hingga setengah piring. Usahakan untuk mengurangi penggunaan santan. Selain itu, hindari jumlah garam yang berlebihan misalnya kerupuk yang tinggi kalori dan natrium, dan hindari karbohidrat tersembunyi," paparnya.

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini