Hamas: Operasi Darat Akan Jadi Bencana bagi Israel

Hamas: Operasi Darat Akan Jadi Bencana bagi Israel Kredit Foto: AFP/JIJI

Operasi darat di Jalur Gaza akan menjadi bencana bagi Israel dan akan mengubah keseimbangan perang.

Peringatan itu diungkapkan Wakil Kepala Biro Politik Hamas, Saleh al-Aruri. Saleh al-Aruri berbicara kepada televisi Al-Aqsa milik Hamas tentang laporan berita bahwa Israel melancarkan operasi darat di Gaza pada Jumat.

Baca Juga: Sebut Bakal Terus Serang Gaza, Netanyahu Salahkan Hamas

Aruri mengatakan, pasukan perlawanan mampu mengejutkan pasukan Israel dan memiliki senjata yang lebih kuat daripada yang mereka gunakan dalam pertempuran sebelumnya.

"Operasi darat akan menjadi bencana bagi penjajah, dan itu tidak akan bisa dilakukan sampai keseimbangan perang berubah," ujar Aruri.

Dia menambahkan, persiapan Hamas untuk kemungkinan operasi darat Israel jauh lebih besar daripada rudal saja. Dia menggarisbawahi bahwa pasukan perlawanan telah membuat berbagai persiapan untuk berhasil mengusir setiap operasi darat baru.

"Garis depan di wilayah Tepi Barat, Jalur Gaza, dan Garis Hijau, tempat tinggal warga Arab Israel, adalah kunci kemenangan," papar dia.

Juru bicara militer Israel pada Jumat membantah laporan bahwa operasi darat telah diluncurkan di Gaza. Dia menyalahkan kesalahan terjemahan untuk laporan sebelumnya.

Brigade Izzuddin al-Qassam, sayap militer Hamas, telah meminta semua warga Palestina melawan pasukan Israel di lapangan untuk menandai peringatan 73 tahun invasi Israel 15 Mei 1948 ke wilayah Palestina, yang disebut Nakba.

Pernyataan Hamas tersebut menyerukan kepada warga Palestina untuk memberikan "mimpi buruk Zionis dan membuat mereka membayar harga untuk pendudukan mereka di Wilayah Palestina."

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini