Biden Makin Terpojok! Sedikit Salah Langkah Tanggapi Palestina Ini yang Terancam

Biden Makin Terpojok! Sedikit Salah Langkah Tanggapi Palestina Ini yang Terancam Kredit Foto: Getty Image/AFP

Kelompok advokasi Muslim terkemuka di Amerika Serikat (AS) memboikot acara Gedung Putih pada Minggu (16/5/2021) untuk merayakan hari raya Idul Fitri. Alasannya, kelompok itu mengatakan bahwa pemerintahan Biden "membantu, mendukung dan membenarkan" serangan udara Israel terhadap orang-orang Palestina di Gaza.

Dilansir Al Jazeera, Senin (17/5/2021), Presiden AS Joe Biden akan menjadi tuan rumah perayaan Idul Fitri virtual pada Minggu untuk menandai akhir bulan puasa Ramadan.

Baca Juga: Muslim AS Tolak Berlebaran dengan Biden

Tetapi ketika serangan udara Israel terus menghantam Jalur Gaza, menewaskan sedikitnya 188 warga Palestina dan melukai ratusan lainnya, kelompok advokasi Muslim mengatakan pernyataan pemerintah Biden baru-baru ini telah gagal untuk meminta pertanggungjawaban Israel atas kekerasan yang meningkat.

"Kami tidak bisa dengan hati nurani yang baik merayakan Idul Fitri dengan Administrasi Biden sementara itu benar-benar membantu, mendukung dan membenarkan pemboman sembarangan pemerintah apartheid Israel terhadap pria, wanita dan anak-anak tak berdosa di Gaza," kata Nihad Awad, direktur eksekutif Council on American-Islamic Hubungan (CAIR), dalam sebuah pernyataan pada Sabtu (15/5/2021).

“Presiden Biden memiliki kekuatan politik dan otoritas moral untuk menghentikan ketidakadilan ini. Kami mendesak dia untuk berdiri di sisi korban dan bukan korban,” kata Awad.

CAIR sebelumnya telah mendesak umat Islam di seluruh AS untuk mengambil bagian dalam perayaan virtual, menggambarkannya sebagai "acara khusus".

Tetapi kritik terhadap pemerintahan Biden telah tumbuh selama seminggu terakhir karena kekerasan di Gaza terus berlanjut, dengan anggota parlemen AS yang progresif, pendukung Palestina dan kelompok hak asasi mendesak presiden AS untuk menekan Israel untuk mengakhiri serangan militernya.

Militer Israel mulai membom Jalur Gaza Senin lalu setelah rencana Israel untuk secara paksa memindahkan keluarga Palestina dari Yerusalem Timur yang diduduki dan serangannya terhadap jamaah Palestina di kompleks Masjid Al-Aqsa memicu protes yang meluas di Yerusalem, Tepi Barat yang diduduki, dan di dalam Israel.

Serangan udara Israel di Gaza telah menewaskan banyak orang, menghancurkan jalan, dan meratakan bangunan, termasuk menara yang menampung kantor Al Jazeera dan The Associated Press.

Dalam panggilan telepon dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pada hari Sabtu, Biden "menegaskan kembali dukungan kuatnya untuk hak Israel untuk mempertahankan diri dari serangan roket dari Hamas dan kelompok teroris lainnya di Gaza," kata Gedung Putih dalam sebuah pernyataan.

"Dia mengutuk serangan tanpa pandang bulu terhadap kota-kota di seluruh Israel," kata pembacaan itu juga.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini