Pentingnya Lindungi Diri dengan Asuransi Jiwa Sejak Dini

Pentingnya Lindungi Diri dengan Asuransi Jiwa Sejak Dini Kredit Foto: BRI Insurance

BRI Life telah memiliki produk dan layanan cepat serta digital yang menjadi karakteristik kebutuhan milenial. Anak perusahaan BRI (BRI Group) ini berupaya mendorong generasi muda untuk mulai mempersiapkan masa depan dengan salah satunya membangun kesadaran untuk menggunakan produk asuransi kesehatan sejak dini.

Pada program Ramadan BRI Cuap-Cuap Cuan Berkah beberapa waktu lalu, Direktur Utama BRI Life, Iwan Pasila, mengatakan bahwa kebutuhan generasi milenial mengubah strategi perseroan terkait dengan pelayanan nasabah. Keberadaan generasi muda membuat BRI Life sadar bahwa transformasi digital serta pelayanan yang cepat merupakan kunci untuk memenangkan persaingan di industri asuransi nasional ke depannya.

Baca Juga: PFI Mega Life Luncurkan Asuransi Mega Warisan: Bye-bye Masa Depan Suram!

"Nah ini yang kita coba terus dikembangkan supaya teman-teman dimudahkan. Memang unsur akurasi dari klaim itu kita sangat berharap ketika teman-teman mau mengeklaim, sudah disertai dengan dokumen-dokumen pendukung sehingga pelayanan pun bisa cepat," kata Iwan dalam keterangan tertulis di Jakarta, Senin (17/5/2021).

Saat ini, BRI Life telah memperluas kerja sama dengan berbagai layanan penyedia jasa kesehatan dan rumah sakit. Kerja sama ini membuat integrasi data nasabah BRI Life dan pasien di rumah sakit bisa dilakukan secara cepat. Dengan adanya integrasi data, verifikasi identitas nasabah BRI Life bisa dilakukan lebih cepat dan berujung pada makin mudahnya proses klaim asuransi yang harus ditempuh pengguna jasa perusahaan.

Menurut Iwan, asuransi kesehatan dan penyakit kritis saat ini merupakan kebutuhan yang harus dipenuhi masyarakat untuk menjamin masa depannya. Alasannya, asuransi penyakit kritis memberikan jaminan proteksi terhadap masyarakat jika sewaktu-waktu membutuhkan pengobatan berbiaya mahal.

Karena urgensinya tersebut, saat ini BRI Life tengah gencar mendorong agar generasi muda mulai membiasakan diri menyisihkan pendapatan demi tabungan kesehatannya sendiri. Sebagai perusahaan asuransi, BRI Life saat ini memiliki produk dengan premi terjangkau, tetapi menawarkan proteksi maksimal. Produk ini bisa menjadi solusi bagi generasi muda yang kerap sulit menyisihkan pendapatannya.

Iwan menambahkan, BRI life menawarkan premi yang cukup terjangkau sehingga membuat permintaan asuransi bisa meningkat. Misalnya, produk Lentera dengan pemegang polis cukup membayar selama 5 tahun, tetapi jangka waktu pertanggungan (untuk perlindungan penyakit kritis) dapat mencapai sampai 8 tahun.

"Jadi teman-teman milenial bisa mencoba menyisihkan pendapatannya untuk membayar premi setiap bulan. Preminya sangat bervariasi dan sangat murah, mulai dari sekitar Rp150 ribu sampai sekitar Rp450 ribu per bulan," ungkapnya.

BRI Life juga menjamin setiap produknya memberi kepastian pengembalian premi sebesar 110 persen di akhir masa tanggungan, apabila selama itu nasabah terkait tidak pernah menggunakan fasilitas asuransi.

"Di kami, sampai akhir triwulan pertama dari sisi jumlah peserta meningkat dengan baik. Jadi memang yang perlu dilakukan oleh teman-teman milenial ini adalah dengan mulai mempersiapkan masa depan, khususnya dengan cara mulai disiplin untuk menabung, terutama menabung untuk proteksi kalau terjadi hal-hal yang tidak diinginkan," tutupnya.

Hingga akhir Desember 2020, tercatat BRI Life telah melayani lebih dari 9,2 juta nasabah melalui program-program asuransi unggulan yang bermanfaat dan menguntungkan. BRI Life juga didukung dengan beragam produk asuransi BRI Life yang dapat memenuhi kebutuhan masyarakat, meliputi produk: AJK, Individu, Korporasi, Syariah, Bancassurance dan Mikro.

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini