Wilayah Mindat Myanmar Darurat Militer, Mayoritas Warganya Bikin Persembunyian di Hutan

Wilayah Mindat Myanmar Darurat Militer, Mayoritas Warganya Bikin Persembunyian di Hutan Kredit Foto: Getty Images

Ribuan penduduk kota perbukitan di barat laut Myanmar, Mindat, bersembunyi di hutan, desa, dan lembah pada Senin (17/5/2021). Mereka melarikan diri dari serangan pasukan negara ketika tentara maju ke kota setelah berhari-hari memerangi milisi lokal.

Wilayah sekitar 100 km dari perbatasan India di negara bagian Chin, telah menyaksikan beberapa pertempuran paling sengit sejak kudeta 1 Februari. Peristiwa itu menyebabkan munculnya tentara lokal yang mencekik upaya junta untuk mengonsolidasikan kekuasaan.

Baca Juga: Ketika Dunia Menanti Resolusi Embargo Senjata Majelis Umum PBB buat Junta Myanmar

Darurat militer dideklarasikan di Mindat pada 13 Mei sebelum tentara melancarkan serangannya. Pasukan itu menggunakan artileri dan helikopter melawan kelompok yang sebagian besar dipersenjatai dengan senapan berburu bernama Pasukan Pertahanan Chinland yang baru dibentuk. Mereka telah mundur untuk menyelamatkan warga sipil agar tidak terjebak dalam baku tembak.

Beberapa penduduk mengatakan makanan tidak mencukupi dan diperkirakan sebanyak 5.000 hingga 8.000 orang telah meninggalkan kota. Jalan-jalan diblokir dan kehadiran pasukan di jalan-jalan mencegah mereka kembali.

"Hampir semua orang meninggalkan kota. Kebanyakan dari mereka bersembunyi," kata seorang pejuang sukarelawan yang berada di hutan.

Seorang perwakilan dari kelompok administratif masyarakat setempat di Mindat mengatakan dia termasuk di antara sekitar 200 orang, termasuk perempuan dan anak-anak, yang melintasi jalan berbatu dan perbukitan dengan membawa selimut, nasi, dan tempat masak.

Dia mengatakan kelompok itu diserang dengan senjata berat ketika pasukan melihat asap dari api untuk memasak.

"Kami harus pindah dari satu tempat ke tempat lain. Kami tidak bisa menetap di suatu tempat di hutan," katanya.

"Beberapa pria ditangkap saat mereka pergi ke kota untuk mendapatkan lebih banyak makanan untuk kami. Kami tidak dapat masuk ke kota saat ini. Kami akan kelaparan dalam beberapa hari," ujarnya.

Para pejuang di Negara Bagian Chin mengatakan mereka adalah bagian dari Pasukan Pertahanan Rakyat dari pemerintahan bayangan, yang telah meminta bantuan komunitas internasional. Dalam upaya mengoordinasikan pasukan anti-junta, pemerintah bayangan pada Senin mengeluarkan daftar instruksi kepada semua tentara sipil yang dikatakan harus beroperasi di bawah komando dan kendali.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini