Riset Ini Sebut Industri Perbankan Lebih Banyak Pakai Listrik Dibanding Bitcoin

Riset Ini Sebut Industri Perbankan Lebih Banyak Pakai Listrik Dibanding Bitcoin Kredit Foto: Kr-Asia

Di tengah kekhawatiran yang sedang berlangsung atas konsumsi energi Bitcoin (BTC), sebuah studi baru menyatakan bahwa sistem perbankan tradisional mengkonsumsi lebih banyak energi daripada jaringan Bitcoin.

Perusahaan cryptocurrency Michael Novogratz, Galaxy Digital, merilis laporan pada hari Jumat berjudul "Tentang Konsumsi Energi Bitcoin: Pendekatan Kuantitatif terhadap Pertanyaan Subyektif", menyediakan akses sumber terbuka ke metodologi dan perhitungannya.

Baca Juga: Bitcoin Turun Karena Elon Musk, Altcoin Naik Perlahan

Disusun oleh divisi penambangan Galaxy, studi tersebut memperkirakan konsumsi listrik tahunan Bitcoin berada pada 113,89 terawatt per jam, termasuk energi untuk permintaan penambang, konsumsi daya penambang, konsumsi daya kumpulan, dan konsumsi daya node. Jumlah ini setidaknya dua kali lebih rendah dari total energi yang dikonsumsi oleh sistem perbankan serta industri emas setiap tahun, menurut perkiraan Galaxy.

Meskipun konsumsi energi Bitcoin transparan dan mudah dilacak dalam waktu nyata dengan menggunakan alat seperti Indeks Konsumsi Listrik Bitcoin Cambridge, evaluasi penggunaan energi dari industri emas dan sistem keuangan tradisional tidak sesederhana itu, kata Galaxy Digital Mining.

“Industri perbankan tidak secara langsung melaporkan data konsumsi listrik,” kata laporan itu dikutip dari Cointelegraph, Selasa (18/5/2021).

Laporan tersebut juga menambahkan bahwa sistem perbankan ritel dan komersial memerlukan beberapa lapisan penyelesaian, sementara Bitcoin menawarkan penyelesaian akhir.

Mengingat perkiraan Galaxy tentang penggunaan daya oleh pusat data perbankan, cabang bank, ATM, dan pusat data jaringan kartu, total konsumsi energi tahunan sistem perbankan diperkirakan 263,72 TWh secara global.

Untuk menghitung konsumsi energi industri emas, Galaxy Digital Mining menerapkan perkiraan untuk total emisi gas rumah kaca industri yang disediakan dalam laporan Dewan Emas Dunia berjudul "Emas dan perubahan iklim: Dampak saat ini dan masa depan." Seperti yang diperkirakan dalam studi tersebut, industri emas menggunakan sekitar 240,61 TWh per tahun.

“Perkiraan ini mungkin mengecualikan sumber utama penggunaan energi dan emisi yang merupakan efek urutan kedua dari industri emas seperti energi dan intensitas karbon dari ban yang digunakan di tambang emas,” kata Galaxy.

Analisis Galaxy Digital tentang konsumsi energi Bitcoin terjadi di tengah jatuhnya pasar crypto besar yang mengikuti keputusan CEO Tesla Elon Musk untuk berhenti menerima BTC sebagai pembayaran untuk pembelian mobil karena masalah lingkungan.

“Cryptocurrency adalah ide yang bagus di banyak tingkatan dan kami percaya ini memiliki masa depan yang menjanjikan, tetapi ini tidak bisa berdampak besar pada lingkungan,” tulis CEO di Twitter minggu lalu.

Langkah Musk memicu kritik berskala luas dari komunitas crypto, dengan beberapa yang menyatakan bahwa SpaceX harus mengalihkan roketnya ke "energi yang lebih berkelanjutan".

Pasar Crypto merosot lebih dari $ 500 miliar (sekitar Rp7.141 triliun) setelah Musk turun ke Twitter dengan pengumumannya, dengan Bitcoin hari ini tergelincir di bawah $ 43.000 untuk pertama kalinya sejak awal Februari.

Musk tampaknya membawa lebih banyak tekanan ke pasar dengan mengisyaratkan bahwa Tesla memiliki rencana untuk segera membuang Bitcoin dari neracanya.

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini