Tak Terhalang Pandemi, BRI Gelar Halalbihalal Virtual Bersama 125 Ribu Karyawan

Tak Terhalang Pandemi, BRI Gelar Halalbihalal Virtual Bersama 125 Ribu Karyawan Kredit Foto: BRI

Kondisi pandemi Covid-19 telah berlangsung melewati dua kali Idulfitri. Dalam situasi sulit seperti ini, BRI pun melakukan halalbihalal dengan seluruh pekerjanya yang berjumlah lebih dari 125 ribu orang secara daring atau virtual pada Kamis (20/5/2021).

Mengangkat tema "Sapa BRI, Silahturahmi Antara Pekerja BRI", acara halalbihalal dilaksanakan di Aula Gedung BRI dengan dihadiri seluruh Dewan Komisaris, Direksi, dan jajaran SEVP serta karyawan BRI secara virtual.

Baca Juga: BRI dan SRCIS Dukung Layanan Perbankan Digital Toko Kelontong Masa Kini

"Memang sudah hampir 2 tahun kita menghadapi masalah ini. Namun, sesulit apapun tantangannya, kita hadapi memang barang tentu butuh kerja yang luar biasa. Tapi kerja yang luar biasa itu kalau didasari ketulusan, keikhlasan insyaallah itu tidak akan menyakitkan, justru akan terasa mudah," ungkap Direktur Utama BRI, Sunarso, kepada pekerjanya.

Pada acara tersebut, BRI menegaskan komitmennya untuk terus menjalankan fungsi ekonomi dan sosialnya sebagai agent of development secara seimbang dan berkelanjutan sehingga kehadiran BRI dapat senantiasa memberi makna bagi Indonesia. Menurut Sunarso, sebagai keluarga Badan Usaha Milik Negara (BUMN), BRI harus mampu meng-create value, baik economic value maupun social value.

"Kami ditugasi untuk menciptakan dua-duanya. Jadi, menciptakan economic value sekaligus juga create social value. Jadi, kita semua di sini berlomba-lomba untuk memberikan kontribusi yang terbaik dengan kerja sungguh-sungguh dengan ketulusan dan keikhlasan, apapun hasilnya itu juga untuk kita semua dan juga untuk masyarakat," ujar Sunarso.

Dengan tugas untuk menghadirkan fungsi sosial dan fungsi ekonomi tersebut, lanjut Sunarso, fokus BRI saat ini adalah menyelamatkan usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM), membangkitkan kembali UMKM, mengingat sektor ini yang paling terdampak dari krisis akibat pandemi Covid-19.

"Karena sesungguhnya membangkitkan kembali UMKM itu sama dengan menyelamatkan BRI sendiri dan sama dengan membantu memulihkan ekonomi nasional. Jadi, fokus kita penyelamatan UMKM," tukasnya.

BRI sebagai entitas bisnis, terus berupaya menjalankan fungsi ekonomi dan sosialnya secara kontinu, terutama saat ini dalam mendukung program pemulihan ekonomi nasional yang tengah dijalankan oleh Pemerintah. Untuk mewujudkan hal tersebut, tentu membutuhkan dukungan dan kerja keras dari seluruh pekerja BRI, insan BRILiaN.

Acara halalbihalal ini pun diharapkan menjadi salah satu cara untuk mempererat tali silaturrahmi, memperkuat semangat dan soliditas seluruh karyawan perseroan. Selain silaturahmi, kegiatan ini juga sebagai bentuk apresiasi perusahaan kepada para pekerja atas kerja keras selama ini, yang ditandai dengan kehadiran manajemen BRI menyapa secara langsung para pekerja.

Dalam kesempatan tersebut, Sunarso menyampaikan prestasi terbaru yang diraih oleh BRI, yakni BRI dinobatkan sebagai perusahaan publik paling bernilai di Indonesia lewat Forbes 2021 Global 2000 World's Largest Public Companies. Dari enam perusahaan publik Indonesia yang masuk daftar tersebut, BRI menempati peringkat tertinggi. Secara keseluruhan, BRI menempati peringkat ke-362 di antara 2 ribu perusahaan publik terbaik dunia. Selain itu, BRI masuk dalam daftar World Best Banks 2021 versi Forbes.

"Kerja keras kita yang tak pernah lelah, bahkan tidak mudah menyerah, selalu saja saya tanamkan kepada teman-teman bahwa tantangan demi tantangan itu akan menghasilkan sesuatu yang sangat bernilai bagi kita. Yang sangat bernilai itu adalah ketangguhan. BRI, 7 tahun berturut-turut dinobatkan sebagai The Most Valuable Listed Company. Ini saya kira adalah pengakuan yang luar biasa. Maka semua ini saya kembalikan bahwa betapa saya bangga memiliki insan brilian yang begitu militan untuk terus meng-create value," jelas Sunarso.

Acara halalbihalal BRI kali ini dimeriahkan dengan sejumlah kegiatan di antaranya talkshow, tausiyah oleh Habib Geys Asegaf, games interaktif yang melibatkan seluruh karyawan, serta dimeriahkan dengan penampilan artis papan atas, yakni Bunga Citra Lestari dan Ari Lasso.

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini