Asal-Usul Virus Corona Wuhan Kembangkan 2 Teori Teranyar, Simak Selengkapnya

Asal-Usul Virus Corona Wuhan Kembangkan 2 Teori Teranyar, Simak Selengkapnya Kredit Foto: AFP/Getty Image

Para ilmuwan meninjau kembali misteri utama Covid-19: Di mana, kapan, dan bagaimana virus penyebab penyakit itu berasal? Dua teori bersaing yang berlaku adalah bahwa virus itu melompat dari hewan, mungkin berasal dari kelelawar, ke manusia, atau virus itu berasal dari laboratorium virologi di Wuhan, China.

Berikut ini adalah apa yang diketahui tentang asal-usul virus.

Baca Juga: Perhatian, Biden Minta Intelijen Amerika Selesaikan Laporan Asal-Usul Corona dalam 90 Hari

Mengapa Laboratorium Wuhan jadi pusat perhatian?

Institut Virologi Wuhan (WIV) adalah fasilitas penelitian dengan keamanan tinggi yang mempelajari patogen di alam yang berpotensi menginfeksi manusia dengan penyakit baru yang mematikan dan eksotis.

Laboratorium itu telah melakukan pekerjaan ekstensif pada virus yang dibawa kelelawar sejak wabah internasional SARS-CoV-1 2002, yang dimulai di China, menewaskan 774 orang di seluruh dunia.

Pencarian asal-usulnya menyebabkan beberapa tahun kemudian ditemukannya virus mirip SARS di gua kelelawar China barat daya. Institut tersebut mengumpulkan materi genetik dari satwa liar untuk percobaan di laboratorium Wuhan. Para peneliti bereksperimen dengan virus hidup pada hewan untuk mengukur kerentanan manusia.

Untuk mengurangi risiko patogen lolos secara tidak sengaja, fasilitas tersebut seharusnya menerapkan protokol keselamatan yang ketat, seperti pakaian pelindung dan penyaringan udara super. Tetapi bahkan tindakan yang paling ketat pun tidak dapat menghilangkan risiko semacam itu.

Mengapa beberapa ilmuwan mencurigai Laboratorium Wuhan?

Bagi beberapa ilmuwan, pelepasan patogen berbahaya melalui pekerja laboratorium yang ceroboh adalah hipotesis yang masuk akal tentang bagaimana pandemi dimulai dan memerlukan penyelidikan. Laboratorium Wuhan, fasilitas penelitian SARS terkemuka di China, tidak jauh dari Pasar Makanan Laut Huanan, yang pada awal krisis kesehatan disebut-sebut sebagai tempat yang paling memungkinkan terjadinya penularan virus dari hewan ke manusia.

Pasar tersebut juga merupakan lokasi peristiwa penyebar Covid-19 pertama yang diketahui. Kedekatan mereka segera menimbulkan kecurigaan, dipicu oleh sejauh ini kegagalan untuk mengidentifikasi satwa liar yang terinfeksi dengan garis keturunan virus yang sama dan diperparah oleh penolakan pemerintah China untuk mengizinkan skenario kebocoran laboratorium diselidiki sepenuhnya.

Ilmuwan dan pihak lainnya telah mengembangkan hipotesis berdasarkan kekhawatiran umum tentang risiko yang terlibat dalam penelitian laboratorium virus hidup, petunjuk dalam genom virus, dan informasi dari penelitian oleh peneliti institut. Meskipun para ilmuwan laboratorium Wuhan mengatakan bahwa mereka tidak memiliki jejak SARS-CoV-2 dalam inventaris mereka pada saat itu, 24 peneliti mengirim surat ke Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang mendesak penyelidikan yang ketat dan independen.

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini