Awas! Corona Campuran Mutasi Inggris dan India Kini Merebak di Vietnam, Pakar Bicara Bahayanya...

Awas! Corona Campuran Mutasi Inggris dan India Kini Merebak di Vietnam, Pakar Bicara Bahayanya... Kredit Foto: Unsplash/Matt W Newman

Kementerian Kesehatan Vietnam telah mendeteksi varian virus corona baru yang diduga merupakan hibrida dari dua strain yang sangat mudah menular, yakni dari Inggris dan India.

"Varian virus corona baru dengan karakteristik dari varian India dan Inggris yang ada telah terdeteksi di Vietnam untuk pertama kalinya," kata Menteri Kesehatan Vietnam Nguyen Thanh Long pada konferensi pers nasional, dilansir CNN, Senin (31/5/2021).

Baca Juga: Corona Lagi Naik-naiknya, Vietnam Ngaku Pede Gelar Pemilu Parlemen

Negara Asia Tenggara dijadikan contoh utama dalam mengatasi virus berkat strategi agresif penyaringan awal penumpang di bandara dan program karantina dan pemantauan yang ketat.

Namun sejak akhir April, Vietnam telah melaporkan peningkatan tajam kasus Covid-19. Hampir setengah dari 6.396 infeksi yang dikonfirmasi dilaporkan dalam sebulan terakhir saja, menurut data Universitas Johns Hopkins.

Tidak jelas apakah varian baru yang dicurigai berada di balik peningkatan infeksi yang tiba-tiba. Jika ya, itu bisa menunjukkan bahwa itu lebih mudah ditularkan.

“Gelombang keempat Covid-19 di Vietnam termasuk infeksi di kawasan industri, berbagai sumber infeksi dan adanya berbagai varian virus corona. Ini akan menyebar sangat cepat dan akan sangat sulit dikendalikan,” kata menteri kesehatan.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan pada hari Sabtu Kelompok Kerja Evolusi Virusnya sedang bekerja dengan para pejabat di Vietnam untuk mengonfirmasi kemungkinan varian virus korona baru setelah empat orang dipastikan terinfeksi dengan strain baru yang dicurigai.

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini