Mengenal Naftali Bennett Jutawan Sayap Kanan yang Mungkin Akhiri Era Netanyahu

Mengenal Naftali Bennett Jutawan Sayap Kanan yang Mungkin Akhiri Era Netanyahu Kredit Foto: Reuters/Yonatan Sindel

Naftali Bennett, kemungkinan perdana menteri Israel berikutnya, adalah seorang jutawan teknologi yang bercita-cita mencaplok sebagian besar Tepi Barat yang diduduki.

Bennett mengatakan bahwa pembentukan negara Palestina akan menjadi bunuh diri bagi Israel, dengan alasan keamanan.

Baca Juga: Tak Peduli Netanyahu atau Bukan, Hamas Terus Tancap Gas Lawan Kezaliman Zionis Israel

Tetapi pembawa standar hak beragama Israel dan pendukung setia permukiman Yahudi mengatakan pada Minggu (31/5/2021) bahwa dia bergabung dengan lawan politiknya untuk menyelamatkan negara dari bencana politik. Baca selengkapnya

Dilansir Reuters, Senin (31/5/2021) Putra imigran Amerika, Bennett, 49, adalah generasi yang lebih muda dari Perdana Menteri Benjamin Netanyahu yang berusia 71 tahun, pemimpin terlama Israel.

Seorang mantan komando, Bennett menamai putra tertuanya setelah saudara laki-laki Netanyahu, Yoni, yang tewas dalam serangan Israel untuk membebaskan penumpang yang dibajak di bandara Entebbe Uganda pada tahun 1976.

Bennett telah memiliki hubungan yang panjang dan sering berbatu dengan Netanyahu, bekerja antara tahun 2006 dan 2008 sebagai asisten senior pemimpin oposisi saat itu sebelum pergi dengan kondisi buruk yang dilaporkan.

Bennett menyerbu politik nasional pada 2013, mengubah partai pro-pemukim dan menjabat sebagai menteri pertahanan serta pendidikan dan ekonomi di berbagai pemerintahan Netanyahu.

Seorang mantan pemimpin Yesha, gerakan pemukim utama di Tepi Barat, Bennett menjadikan aneksasi bagian-bagian wilayah yang direbut Israel dalam perang tahun 1967 sebagai fitur utama dari platform politiknya.

Tetapi sebagai kepala dari apa yang disebut pemerintahan "perubahan" yang akan mencakup partai-partai sayap kiri dan sentris, sementara mengandalkan dukungan di parlemen dari legislator Arab, menindaklanjuti aneksasi secara politis tidak mungkin dilakukan.

Bennett mengatakan pada hari Minggu baik sayap kanan dan kiri harus berkompromi pada masalah ideologis semacam itu.

Lahir di kota Haifa, Israel, dari imigran dari San Francisco, Bennett adalah seorang Yahudi religius Ortodoks modern. Dia tinggal bersama istrinya, Gilat, seorang koki pencuci mulut, dan keempat anak mereka di pinggiran kota Raanana yang makmur di Tel Aviv.

Seperti Netanyahu, Bennett fasih berbahasa Inggris dengan aksen Amerika dan menghabiskan sebagian masa kecilnya di Amerika Utara, tempat orang tuanya menjalani cuti panjang.

Saat bekerja di sektor teknologi tinggi, Bennett belajar hukum di Universitas Ibrani Yerusalem. Pada tahun 1999, ia membentuk sebuah start-up dan kemudian pindah ke New York, akhirnya menjual perusahaan perangkat lunak anti-penipuannya, Cyota, ke perusahaan keamanan AS RSA seharga $ 145 juta pada tahun 2005.

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini