Laporan Menggetarkan, Bagaimana Mungkin Iran Targetkan Situs Rahasia CIA di Irak?

Laporan Menggetarkan, Bagaimana Mungkin Iran Targetkan Situs Rahasia CIA di Irak? Kredit Foto: AP/Carolyn Kaster

Sebuah berita di The Washington Post oleh John Hudson dan Louisa Loveluck mengungkapkan bahwa milisi yang didukung Iran dapat menargetkan "hanggar rahasia CIA" menggunakan drone pada bulan April. Serangan ini menghantam hanggar di Erbil di wilayah otonom Kurdistan.

Ini adalah peningkatan besar dan menunjukkan perencanaan yang cermat dan pengetahuan yang kompleks oleh rezim Iran dan milisinya di Irak. Itu berarti Iran dapat mentransfer drone tersebut sendiri ke Irak dan mengumpulkan intelijen di lokasi yang jelas dari situs rahasia ini, yang berada di dalam fasilitas AS yang diketahui, dan secara tepat mengatur drone untuk menyerangnya.

Baca Juga: Tak Peduli Netanyahu atau Bukan, Hamas Terus Tancap Gas Lawan Kezaliman Zionis Israel

Dilansir Jerussalem Post, Senin (31/5/2021), jenis drone kamikaze ini mirip dengan teknologi yang digunakan Iran untuk menargetkan Abqaiq Arab Saudi dan mirip dengan jenis drone yang digunakan Houthi yang didukung Iran untuk menyerang Arab Saudi dan drone yang diluncurkan Hamas dalam upaya baru-baru ini untuk menyerang Israel.

Dengan demikian Iran telah mentransfer ancaman pesawat tak berawaknya ke seluruh wilayah.

Serangan di Irak sangat menarik karena pangkalan AS seharusnya memiliki semacam pertahanan terhadap ancaman yang diketahui dan meningkat ini. Kepala CENTCOM AS Kenneth McKenzie telah memperingatkan selama setahun tentang meningkatnya ancaman drone di wilayah tersebut. Dia memperingatkan pada Maret 2020, dan lagi pada Februari 2021.

“Kami telah menghabiskan miliaran dolar di Departemen Pertahanan untuk sistem kontra drone. Saya khawatir kami masih di bawah ancaman besar dari mereka. Tapi saya juga didorong untuk melihat bahwa perintah Anda telah bereksperimen dengan begitu banyak sistem drone counter baru dan lebih efektif," katanya kepada Senat AS pada Maret 2020.

AS telah mengirim rudal Patriot, C-RAM, dan pertahanan lainnya ke Irak untuk menghentikan rudal balistik dan ancaman roket. Tentara AS juga telah memperoleh dua baterai Iron Dome yang dapat digunakan untuk melawan drone, meskipun ini tidak terkait dengan ancaman saat ini di Irak.

Serangan pesawat tak berawak itu mengkhawatirkan AS menurut laporan itu. Ini telah menimbulkan pertanyaan tentang gudang itu dan apakah Iran tahu secara spesifik siapa yang menjalankan bangunan itu. Sisa drone ditemukan setelah serangan. Artikel tersebut mengatakan bahwa drone menggunakan metode baru setelah bertahun-tahun di mana milisi pro-Iran menggunakan roket, seperti 107mm.

"Ancaman drone yang berkembang" adalah perhatian utama di Irak. "Penerbangan pesawat tak berawak itu dilacak dalam jarak 10 mil dari situs, tetapi jalurnya kemudian dipindahkan ke jalur penerbangan sipil, kata pejabat koalisi," menurut laporan itu. Analisis awal menunjukkan bahwa itu dibuat di Iran.

Gedung Putih terkesima. Fasilitas itu rahasia dan serangannya canggih. Serangan 14 April adalah serangan pesawat tak berawak besar pertama oleh milisi pro-Iran di Irak. Namun, mereka telah menyediakan drone untuk Kataib Hezbollah di masa lalu untuk menyerang Arab Saudi pada Mei 2019 dan sekali lagi pada Januari 2021. Drone lain digunakan untuk menargetkan pangkalan Al-Asad pada Mei 2021.

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini