China Bikin Gebrakan, Rezim Xi Jinping Bolehkan Rakyatnya Punya 3 Anak

China Bikin Gebrakan, Rezim Xi Jinping Bolehkan Rakyatnya Punya 3 Anak Kredit Foto: Antara/REUTERS/Aly Song

China mengatakan pada Senin (31/5/2021) bahwa pasangan yang sudah menikah mungkin memiliki hingga tiga anak, perubahan kebijakan besar dari batas dua yang ada setelah data terbaru menunjukkan penurunan dramatis dalam kelahiran di negara terpadat di dunia itu.

Beijing membatalkan kebijakan satu anak yang telah berusia puluhan tahun pada tahun 2016, menggantinya dengan batas dua anak yang gagal menghasilkan lonjakan kelahiran yang berkelanjutan mengingat tingginya biaya membesarkan anak di kota-kota China --tantangan yang masih ada.

"Untuk lebih mengoptimalkan kebijakan kelahiran, (China) akan menerapkan kebijakan satu-pasangan-bisa-memiliki-tiga-anak," kata kantor berita resmi Xinhua dalam sebuah laporan menyusul pertemuan politbiro yang dipimpin oleh Presiden Xi Jinping.

Perubahan kebijakan akan datang dengan "langkah-langkah yang mendukung, yang akan kondusif untuk meningkatkan struktur populasi negara kita, memenuhi strategi negara untuk secara aktif mengatasi populasi yang menua dan mempertahankan keuntungan, pemberian sumber daya manusia", kata Xinhua.

Itu tidak menentukan langkah-langkah dukungan.

"Orang-orang tertahan bukan oleh batasan dua anak, tetapi oleh biaya yang sangat tinggi untuk membesarkan anak di China saat ini. Perumahan, kegiatan ekstrakurikuler, makanan, perjalanan, dan segala sesuatu lainnya bertambah dengan cepat," Yifei Li, sosiolog di NYU Shanghai, kepada Reuters.

"Menaikkan batas itu sendiri tidak mungkin memiringkan kalkulus siapa pun dengan cara yang berarti, menurut pandangan saya," katanya.

Dalam jajak pendapat di akun Weibo Xinhua yang menanyakan #AreYouReady untuk kebijakan tiga anak, sekitar 29.000 dari 31.000 responden mengatakan mereka "tidak akan pernah memikirkannya" sementara sisanya memilih di antara opsi: "Saya siap dan sangat ingin melakukannya. "," itu ada di agenda saya ", atau" Saya ragu-ragu dan ada banyak hal yang perlu dipertimbangkan ".

Jajak pendapat tersebut kemudian dihapus.

"Saya bersedia memiliki tiga anak jika Anda memberi saya 5 juta yuan (785.650 dolar AS)," tulis seorang pengguna.

Saham perusahaan yang berhubungan dengan kelahiran dan kesuburan melonjak.

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini