Dipicu Biden, Corong Propaganda China Kumandangkan Persiapan Perang Nuklir dengan Amerika

Dipicu Biden, Corong Propaganda China Kumandangkan Persiapan Perang Nuklir dengan Amerika Kredit Foto: Reuters/Jason Lee

Hu Xijin, editor surat kabar yang dikelola pemerintah China, Global Times, menganggap peningkatan program nuklir China sebagai hal yang vital untuk "pencegahan strategis" negara itu terhadap Amerika Serikat (AS).

Protes di Hong Kong, Taiwan, pandemi COVID-19 dan tuduhan China terlibat dalam genosida terhadap Muslim Uighur menabur perpecahan yang lebih dalam dalam hubungan yang sudah tegang antara China dan AS.

Baca Juga: Harus Diperhatikan! 2 Kota di China Ini Lagi Berlakukan Kebijakan Lockdown Total Setelah...

Dengan Beijing sebagai salah satu perhatian utama AS, Presiden Joe Biden telah berusaha untuk memberikan nada tegas, sementara China melihat banyak tindakan dan komentar AS sebagai pelanggaran terhadap kedaulatannya.

Retorika dan manuver militer yang semakin konfrontatif yang keluar dari kedua negara telah menimbulkan kekhawatiran tentang potensi perang.

"Kita harus siap untuk pertarungan sengit antara China dan AS," tulis Hu dalam tulisannya pada Kamis (27/5/2021) untuk Global Times, dilansir Newsweek, Rabu (2/6/2021).

"Jumlah hulu ledak nuklir China harus mencapai jumlah yang membuat elit AS menggigil jika mereka menerima gagasan untuk terlibat dalam konfrontasi militer dengan China."

Hu menganjurkan untuk "secara cepat" meningkatkan jumlah hulu ledak nuklir yang ditugaskan, DF-41, rudal balistik antarbenua, dan rudal strategis yang memiliki kemampuan "jarak jauh".

Editor mem-posting komentar yang sama di Weibo, platform media sosial Tiongkok.

China dan AS telah berdebat tentang berbagai masalah, termasuk pandemi COVID-19. Tulisan Hu datang satu hari setelah Biden mengumumkan dia menginstruksikan Komunitas Intelijen untuk "menggandakan" upaya mereka untuk mengidentifikasi asal COVID-19, termasuk membuat daftar pertanyaan yang harus dijawab China.

Komunitas Intelijen tidak mengesampingkan kemungkinan bahwa COVID-19 berasal dari laboratorium, sebuah gagasan yang ditolak keras oleh China sebagai bermotivasi politik dan anti-sains.

Para pejabat juga berusaha untuk mengalihkan kesalahan ke Fort Detrick AS, dengan tidak mengutip bukti, dan menuduh Biden "memicu konfrontasi dan menabur perpecahan" dengan penyelidikan Intelijen.

Sebelum Biden memicu kemarahan China atas dorongannya untuk penyelidikan tentang asal usul virus corona, ketegangan meningkat di atas kapal perang AS yang berlayar melalui Selat Taiwan. Militer AS menyatakan bahwa transit kapal itu sejalan dengan tatanan internasional dan menunjukkan komitmen Amerika Serikat terhadap "Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka." China, bagaimanapun, melihatnya sebagai ancaman terhadap kendalinya atas Taiwan dan menuduh AS "membahayakan perdamaian dan stabilitas" di kawasan itu.

Dalam opininya, Hu menulis bahwa membangun persenjataan nuklir China adalah penting karena "penahanan strategis" Amerika terhadap China menjadi "semakin intensif.

Memiliki penumpukan militer itu adalah "batu penjuru pencegahan strategis China terhadap AS," menurut Hu.

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini