Naftali Bennett, Jagoan Baru Rakyat Israel Lagi Jalankan Misi untuk Tendang Netanyahu

Naftali Bennett, Jagoan Baru Rakyat Israel Lagi Jalankan Misi untuk Tendang Netanyahu Kredit Foto: Reuters/Yonatan Sindel

Setelah 15 tahun menjabat dan menjalankan empat pemilihan yang menemui jalan buntu, perdana menteri terlama Israel, Benjamin Netanyahu, dapat digulingkan oleh koalisi partai-partai oposisi. Kelompok baru dipersatukan oleh sedikit di luar keinginan untuk menggantikan Netanyahu.

Meskipun masih harus dikonfirmasi oleh parlemen Israel, kesepakatan di atas meja akan membuat mantan anak didik Netanyahu, Naftali Bennett, menjadi perdana menteri Israel berikutnya. Setidaknya untuk waktu yang tetap, menurut ketentuan tawar-menawar yang terbentuk, sebelum diserahkan kepada Yair Lapid, seorang politisi sentris.

Baca Juga: Mengenal Naftali Bennett Jutawan Sayap Kanan yang Mungkin Akhiri Era Netanyahu

Meskipun partai Bennett tertinggal jauh di belakang Netanyahu dan Lapid dalam pemilihan terakhir, dorongan yang meningkat untuk menggulingkan Netanyahu di berbagai tempat. Dorongan lain seperti posisi Israel yang berada di tengah kebuntuan politik, telah memungkinkannya muncul sebagai perantara kekuatan utama.

Dilansir The Washington Post, Rabu (2/6/2021), inilah yang perlu diketahui tentang Bennett, seorang jutawan teknologi yang berubah menjadi anggota parlemen agama sayap kanan, yang merupakan pendukung setia permukiman Israel dan penentang negara Palestina.

Siapa Naftali Bennett?

Bennett, 49, lahir di Haifa, Israel, dari imigran Yahudi Amerika. Dia menghabiskan beberapa waktu di AS sebagai seorang anak dan seperti Netanyahu berbicara fasih, bahasa Inggris beraksen AS. Dia adalah seorang Yahudi religius Ortodoks modern.

Jika dia menjadi perdana menteri, Bennett akan menjadi kepala pemerintahan agama pertama Israel. Dia saat ini tinggal di kota kaya Raanana, pinggiran Tel Aviv, bersama istri dan empat anaknya.

Bennett adalah seorang perwira di unit komando elit selama dinas militernya, yang diwajibkan bagi sebagian besar warga Israel Yahudi. Pada 1996, saat bertugas di Lebanon selatan, yang kemudian diduduki militer Israel, ia dan unitnya ditembaki di dekat desa Kafr Qana di Lebanon. Saat mereka mencoba mundur, serangan artileri Israel menewaskan 102 warga sipil Lebanon yang berlindung di fasilitas PBB –sebuah insiden yang dikenal sebagai pembantaian Qana.

Bennett kemudian bekerja di industri teknologi dan belajar hukum di Universitas Ibrani di Yerusalem. Pada tahun 1999, ia telah membangun start-up sendiri, sebuah perusahaan perangkat lunak, dan pindah ke New York. Pada tahun 2005, ia menjual perusahaannya, yang memproduksi perangkat lunak anti-penipuan, ke sebuah perusahaan keamanan AS seharga $145 juta, menurut Reuters.

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini