Spekulasi Corona Bocor dari Lab Wuhan Tumbuh Terus, China Nyatakan Kemarahannya: Konyol Sungguh...

Spekulasi Corona Bocor dari Lab Wuhan Tumbuh Terus, China Nyatakan Kemarahannya: Konyol Sungguh... Kredit Foto: Reuters/Thomas Peter

China telah menyatakan kemarahan atas spekulasi yang berkembang di negara-negara Barat bahwa virus corona mungkin berasal dari laboratorium Wuhan, China, membanting penilaian intelijen baru --dan belum terbukti-- dan mengatakan para ilmuwannya berencana untuk membantah teori yang dianggap Beijing didorong secara politis.

"Sungguh konyol meminta unit intelijen untuk melakukan pekerjaan yang seharusnya dilakukan oleh para ilmuwan," mantan kepala ahli epidemiologi Pusat Pengendalian Penyakit China Zeng Guang mengatakan kepada layanan berita negara Global Times dalam sebuah laporan yang diterbitkan Senin (31/5/2021) malam.

Baca Juga: Terkuak Jelas! Rupanya Bos NIH yang Bantah Isu Kebocoran Lab Wuhan, tapi Statusnya Konspirasi...

Dilansir US News, Rabu (2/6/2021), kekhawatiran baru dari Beijing datang beberapa hari setelah penilaian intelijen Inggris baru yang meragukan penilaian sebelumnya bahwa pandemi global dimulai oleh kontak tidak sengaja antara hewan yang terinfeksi, mungkin kelelawar, dan manusia di sekitar kota Wuhan di China ke laboratorium virologi yang dikelola pemerintah.

Penilaian itu mengikuti instruksi Presiden Joe Biden minggu lalu bahwa tinjauan intelijen yang dia minta mengindikasikan teori kebocoran laboratorium mungkin terjadi.

Pengakuan publik yang sangat langka dari seorang panglima tertinggi tentang tinjauan dan proses pertimbangan yang biasanya rahasia mengungkap perdebatan sengit di Washington dan ibu kota Barat lainnya tentang asal-usul virus.

Dan itu memberikan kredibilitas pada pernyataan Presiden Donald Trump saat itu di tengah kejatuhan domestik dari penanganannya terhadap pandemi bahwa pemerintah China memikul tanggung jawab yang lebih besar atas kejatuhan global berikutnya.

Para ahli tetap terbagi dalam berteori tentang asal-usul virus. Beijing telah mengaburkan upaya internasional untuk mencapai pemahaman yang lebih jelas, termasuk memberlakukan batasan pada penyelidikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) —yang secara sepihak dihentikan oleh Trump atas klaim bahwa China memiliki pengaruh yang sangat besar— dan membatasi para ilmuwannya sendiri untuk mengungkapkan informasi yang mungkin mereka ketahui.

Namun spekulasi tentang kebocoran laboratorium tetap ada. Sekelompok ilmuwan terkemuka pada bulan Mei menulis surat kepada majalah Science yang meragukan kesimpulan tim investigasi WHO yang sebagian terdiri dari ilmuwan China, yang dikatakan tidak memberikan pertimbangan yang seimbang terhadap teori insiden laboratorium.

Kelompok tersebut mencatat pengakuan Direktur Jenderal WHO Tedros Ghebreyesus sendiri bahwa laporan penyelidik mencakup informasi yang tidak memadai tentang potensi kecelakaan laboratorium dan meminta lebih banyak sumber daya untuk mempertimbangkan kemungkinan itu secara lebih lengkap.

"Kita harus menganggap serius hipotesis tentang tumpahan alami dan laboratorium sampai kita memiliki data yang cukup," tulis kelompok itu.

"Investigasi yang tepat harus transparan, objektif, berdasarkan data, termasuk keahlian yang luas, tunduk pada pengawasan independen, dan dikelola secara bertanggung jawab untuk meminimalkan dampak konflik kepentingan."

The Global Times pada Senin (31/5/2021) malam membalas surat itu, mengutip kurangnya bukti untuk mendukung teori itu dan mengutip sumber anonim yang mengatakan "beberapa ilmuwan sedang mengerjakan bantahan," menurut outlet tersebut.

Pejabat China lainnya percaya proses investigasi telah dipolitisasi, dengan mengatakan bahwa badan intelijen tidak boleh memimpin penyelidikan lebih lanjut tentang asal-usul virus. Juru bicara Kementerian Luar Negeri Wang Wenbin mengatakan bahwa para ilmuwan, bukan mata-mata, harus melakukan pekerjaan penelusuran dan tidak ada daerah tertentu yang harus mendikte penyelidikan selanjutnya.

"China telah mengundang para ahli WHO untuk melakukan pekerjaan itu dua kali, dan negara-negara lain didesak untuk melakukan hal yang sama," kata Wang kepada wartawan.

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini