Langgar Wilayah Udara, Malaysia Langsung Datangkan Dubes China

Langgar Wilayah Udara, Malaysia Langsung Datangkan Dubes China Kredit Foto: Unsplash/Mkjr

Malasyia pada Rabu (2/6/2021), memanggil Dubes China sebagai respons atas pelanggaran kedaulatan yang dilakukan 16 pesawat militer China. Pesawat tersebut terbang di atas perairan sengketa di negara bagian Serawak.

"Manuver tersebut merupakan ancaman nyata bagi kedaulatan nasional Malaysia," ujar Kemenlu Malaysia dalam pernyataannya seperti dilansir BBC, Rabu. 

Baca Juga: Jet Tempur China Diduga Terobos Langit Malaysia, Angkatan Udara: Ini Ancaman Serius

Konflik sengketa Laut China Selatan tidak hanya antara Malaysia dan China. Namun Filipina, Brunei, Taiwan, dan Vietnam juga menolak klaim China atas Laut China Selatan.

China menolak tudingan Malaysia. Beijing menganggap pesawat militer mereka telah mematuhi hukum internasional. Angkatan Udara Malaysia mengumumkan sebanyak 16 pesawat militer China, People's Liberation Army Air Force (PLAAF) melanggar wilayah udara Malaysia pada Senin (31/5/2021) waktu setempat.

Pesawat militer tersebut terdeteksi melakukan aktivitas mencurigakan di Laut China Selatan yang memasuki ruang udara Zona Maritim Malaysia (ZMM), Kota Kinabalu, Flight Information Region (FIR).

Angkatan udara Malaysia mengatakan, mereka melakukan konfirmasi visual setelah jet tersebut terbang dalam jarak 60 mil laut lepas di lepas pantai negara bagian Sarawak, Malaysia. Pesawat, yang terdiri dari pengangkut strategis Ilyushin il-76 dan Xian Y-20, telah melakukan perjalanan dalam formasi taktis "in-trail" di ketinggian antara 23.000 dan 27.000 kaki.

"Pesawat-pesawat tersebut telah dikesan terbang secara formasi taktikal in-trail. Formasi panjang tersebut juga telah terbang dengan paten dan haluan yang sama menggunakan satu titik laluan masuk dan keluar," demikian pernyataan Angkatan Udara Malaysia, Selasa (1/6).

"Pesawat-pesawat didapati mengubah arah penerbangan di ruang udara Beting Patinggi Ali yang berkepentingan kepada negara," pernyataan tersebut melanjutkan.

Pesawat China tidak menghubungi pengawas lalu lintas udara regional meskipun telah diinstruksikan beberapa kali.

"Insiden ini merupakan ancaman serius bagi kedaulatan nasional dan keselamatan penerbangan karena kepadatan lalu lintas udara di atas saluran udara," kata angkatan udara Malaysia.

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini