Siapkah Seorang Imigran Yahudi Amerika Gantikan Netanyahu sebagai PM Israel?

Siapkah Seorang Imigran Yahudi Amerika Gantikan Netanyahu sebagai PM Israel? Kredit Foto: Instagram/Benjamin Netanyahu

Naftali Bennett, yang siap menjadi perdana menteri Israel berikutnya, adalah mantan pengusaha teknologi tinggi yang terkenal karena bersikeras bahwa tidak boleh ada negara Palestina sepenuhnya dan bahwa Israel harus mencaplok sebagian besar Tepi Barat yang diduduki.

Dikutip dari New York Times, Kamis (3/6/2021), putra imigran kaya independen dari Amerika Serikat (AS), Mr. Bennett, 49, memasuki Parlemen Israel delapan tahun lalu dan relatif tidak dikenal dan tidak berpengalaman di panggung internasional. Itu telah membuat sebagian besar dunia—dan banyak orang Israel—bertanya-tanya pemimpin seperti apa dia.

Baca Juga: Pentolan Oposisi Lapor ke Presiden Israel: Saya Bentuk Koalisi dengan Bennett

Seorang mantan kepala staf Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, perdana menteri terlama Israel, Bennett sering digambarkan sebagai lebih sayap kanan daripada bos lamanya. Bergeser di antara aliansi yang tampaknya kontradiktif, Bennett telah disebut sebagai seorang ekstremis dan oportunis.

Sekutu mengatakan dia hanyalah seorang pragmatis, kurang ideologis daripada yang terlihat, dan tidak memiliki kecenderungan Netanyahu untuk menjelek-jelekkan lawan.

Dalam ukuran bakat Bennett, dia sekarang telah melakukan suatu prestasi yang luar biasa bahkan oleh standar politik Israel yang membingungkan. Dia telah mengarahkan dirinya ke posisi puncak meskipun partainya, Yamina, hanya memenangkan tujuh dari 120 kursi di Parlemen.

Bennett memanfaatkan bobot elektoralnya yang sederhana namun sangat penting setelah pemilihan Maret yang tidak meyakinkan, yang keempat di Israel dalam dua tahun. Dia memasuki pembicaraan koalisi sebagai pembuat raja dan tampaknya siap untuk muncul sebagai orang yang mengenakan mahkota.

Bennett telah lama memperjuangkan pemukim Tepi Barat dan pernah memimpin dewan yang mewakili mereka, meskipun dia bukan pemukim. Dia taat beragama --dia akan menjadi perdana menteri pertama yang mengenakan kipa-- tetapi dia akan memimpin koalisi pemerintahan yang sebagian besar sekuler.

Dia akan memimpin koalisi berbahaya yang mencakup spektrum politik Israel yang terpecah-pecah dari kiri ke kanan dan termasuk partai Islamis Arab kecil —banyak yang menentang gagasannya tentang pemukiman dan pencaplokan. Koalisi itu mengusulkan untuk membahas perbedaannya pada hubungan Israel-Palestina dengan berfokus pada masalah domestik.

Bennett telah menjelaskan motifnya untuk bekerja sama dengan lawan ideologis seperti itu sebagai tindakan terakhir untuk mengakhiri kebuntuan politik yang telah melumpuhkan Israel.

“Krisis politik di Israel belum pernah terjadi sebelumnya di tingkat global,” katanya dalam pidato yang disiarkan televisi pada hari Minggu.

“Kita bisa berakhir dengan pemilihan kelima, keenam, bahkan ke-10, membongkar tembok negara, bata demi bata, sampai rumah kita jatuh menimpa kita. Atau kita bisa menghentikan kegilaan dan bertanggung jawab.”

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini