Netanyahu Makin Tertekan, Musuh Politiknya Minta Quick Count untuk Cabut 12 Tahun Kekuasaan

Netanyahu Makin Tertekan, Musuh Politiknya Minta Quick Count untuk Cabut 12 Tahun Kekuasaan Kredit Foto: AP Photo/Tsafrir Abayov

Lawan politik Perdana Menteri Benjamin Netanyahu pada Kamis (3/6/2021) mendorong pemungutan suara parlemen cepat (quick count) untuk secara resmi mengakhiri kekuasaannya yang panjang. Langkah ini juga sebagai harapan untuk mencegah upaya menit terakhir untuk menggagalkan pemerintah koalisi yang baru diumumkan.

Manuver politik terbaru dimulai hanya beberapa jam setelah pemimpin oposisi Yair Lapid dan mitra koalisi utamanya, Naftali Bennett, menyatakan mereka telah mencapai kesepakatan untuk membentuk pemerintahan baru dan mengumpulkan mayoritas di 120 anggota Knesset, atau parlemen, seperti dilansir Associated Press, Kamis (3/6/2021).

Baca Juga: Pentolan Oposisi Lapor ke Presiden Israel: Saya Bentuk Koalisi dengan Bennett

Koalisi terdiri dari delapan partai dari seluruh spektrum politik dengan sedikit kesamaan kecuali tujuan bersama untuk menggulingkan Netanyahu setelah memecahkan rekor 12 tahun berkuasa. Aliansi itu mencakup kelompok garis keras yang sebelumnya bersekutu dengan Netanyahu, serta partai-partai kiri-tengah dan bahkan faksi Arab —yang pertama dalam politik Israel.

Netanyahu mengecam musuh-musuhnya pada Kamis (3/6/2021), menandakan bahwa ia akan terus memberikan tekanan pada mantan sekutu yang bergabung dengan koalisi.

"Semua anggota Knesset yang terpilih dengan suara sayap kanan harus menentang pemerintah kiri yang berbahaya ini," tulisnya di Twitter.

Drama tersebut memukau warga Israel pada saat keributan belum berakhir: empat pemilihan yang tidak meyakinkan dalam dua tahun diikuti oleh perang 11 hari di Jalur Gaza bulan lalu yang disertai dengan kekerasan massa antara orang Yahudi dan Arab di kota-kota di seluruh negeri. 

Negara ini juga bangkit dari krisis virus corona yang menyebabkan kerusakan ekonomi yang mendalam dan mengekspos ketegangan antara mayoritas sekuler dan minoritas ultra-Ortodoks.

Namun debat politik tetap terfokus pada Netanyahu, yang menghadapi tuduhan korupsi—dan apakah dia harus bertahan atau pergi.

“Kami tidak pernah memiliki koalisi seperti ini,” kata Hillel Bar Sadeh di sebuah kedai kopi di Yerusalem. “Kami ingin memiliki semangat baru, kami ingin memiliki beberapa kesatuan.”

Pemilik kedai kopi, Yosi Zarifi, mengatakan dia percaya Netanyahu akan kembali berkuasa —dan tidak mempercayai koalisi.

"Semua orang jelas bahwa trik ini tidak akan bertahan lama, tidak akan ada lem (untuk menyatukannya) di sini," katanya.

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini