Nasib Netanyahu di Ujung Tanduk, Koalisi Anti-Netanyahu Malah Makin Lantang Kumandangkan Persatuan

Nasib Netanyahu di Ujung Tanduk, Koalisi Anti-Netanyahu Malah Makin Lantang Kumandangkan Persatuan Kredit Foto: Instagram/Benjamin Netanyahu

Dalam bahaya besar kehilangan pekerjaannya, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu pada Kamis (3/6/2021) mengecam koalisi "berbahaya" yang bertujuan untuk menggulingkannya. Netanyahu sampai menyebut mereka sebagai komplotan sayap kiri padahal sebenarnya termasuk tokoh-tokoh terkemuka dari sayap kanan politik Israel.

Los Angeles Times melaporkan pada Kamis (3/6/2021), pemimpin terlama di negara itu melepaskan kemarahannya ketika para pesaingnya berusaha untuk menopang koalisi yang mereka umumkan Rabu malam.

Baca Juga: Netanyahu Makin Tertekan, Musuh Politiknya Minta Quick Count untuk Cabut 12 Tahun Kekuasaan

Kelompok itu dianggap sebagai ancaman politik terbesar yang dihadapi Netanyahu dalam belasan tahun terakhirnya sebagai perdana menteri. Pihak oposisi berusaha untuk tetap bersatu untuk mengusirnya dari jabatannya paling cepat minggu depan.

Netanyahu, 71, segera berusaha untuk melemahkan kekuatan beragam yang disusun melawannya dengan menggambarkan mereka sebagai didominasi oleh partai-partai dovish yang mendukung, antara lain, pembentukan negara Palestina.

Secara khusus, ia menyebut peserta sayap kanan dalam koalisi delapan partai—termasuk Naftali Bennett, seorang Yahudi yang taat dan mantan pemimpin pemukim yang akan menggantikan Netanyahu—sebagai pengkhianat terhadap konstituen garis keras mereka sendiri.

“Semua anggota parlemen yang dipilih oleh pemilih sayap kanan harus menentang pemerintah sayap kiri yang berbahaya ini,” tulis Netanyahu di Twitter. 

Pernyataan tersebut menandakan strategi untuk memberikan tekanan tanpa henti pada anggota parlemen, atau Knesset, yang telah bekerja sama dengan lawan ideologis mereka, dalam upaya untuk mendorongnya keluar dari kantor.

Dengan 38 menit tersisa sebelum tenggat waktu tengah malam, Yair Lapid, sentris sekuler, pada hari Rabu memberi tahu Presiden Reuven Rivlin bahwa ia telah membentuk koalisi penguasa yang prospektif dengan dukungan parlemen yang cukup untuk menggulingkan Netanyahu.

Tetapi kelompok Lapid yang rapuh dan rapuh pertama-tama harus selamat dari mosi percaya parlemen, yang tanggalnya masih diperdebatkan.

Dalam menantang Netanyahu, Lapid, mantan pembawa acara televisi berusia 59 tahun, membuat sejarah dengan mendaftarkan sebuah partai yang mewakili warga Arab Israel sebagai mitra pemerintahan. Dia juga mengambil langkah yang tidak biasa dengan menawarkan sekutu kunci koalisi, Bennett, giliran pertama dalam rotasi jabatan perdana menteri, meskipun partai Lapid adalah yang lebih besar.

Negosiasi koalisi berlanjut hingga Kamis ketika sekutu yang baru lahir bersaing untuk menguasai kementerian pemerintah dan pos komite --pertempuran ruang belakang yang akan diterjemahkan menjadi pengaruh kebijakan penting dalam pemerintahan baru, jika berhasil dilantik.

Lapid berjanji pada Rabu (2/6/2021) bahwa koalisinya akan “melakukan segalanya untuk menyatukan setiap bagian dari masyarakat Israel.”

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini