Akui Manfaatkan Yahudi Garis Keras, Netanyahu Bakal Terus Bermanuver untuk Tetap di Puncak

Akui Manfaatkan Yahudi Garis Keras, Netanyahu Bakal Terus Bermanuver untuk Tetap di Puncak Kredit Foto: Israel Government Press Office/Haim Zach

Netanyahu, seorang penyintas politik yang cerdik, telah mengisyaratkan tekadnya untuk menggunakan setiap kemungkinan manuver parlemen untuk menggagalkan atau menunda pemungutan suara yang dapat menurunkannya ke oposisi politik. Padahal di waktu yang sama, dia juga tengah diadili karena dugaan korupsi.

Ketua parlemen, Yariv Levin, adalah anggota partai konservatif Perdana Menteri Likud, dan mungkin dapat menunda pemungutan suara hingga 14 Juni.

Baca Juga: Nasib Netanyahu di Ujung Tanduk, Koalisi Anti-Netanyahu Malah Makin Lantang Kumandangkan Persatuan

Dilansir Los Angeles Times, Kamis (3/6/2021), inti dari strategi perdana menteri adalah mempersenjatai loyalitas para penganut agama garis keras yang mendukung Bennett dan kandidat yang berpikiran sama di kotak suara tanpa mengharapkan mereka bersekutu dengan orang-orang seperti Lapid.

Nama partai Bennett, Yemina, berarti "ke kanan." Pandangan mantan komando militer dan jutawan teknologi tinggi berusia 49 tahun itu sering digambarkan sebagai ultra-nasionalis, termasuk seruannya di masa lalu untuk mencaplok sebagian besar Tepi Barat yang diduduki.

“Pada hari-hari sebelum pemungutan suara dapat berlangsung, Netanyahu akan mengintensifkan tekanan, menggunakan pengunjuk rasa di jalan, pedagang lendir di media sosial, dan setiap rabi bersiap untuk mengeluarkan berkah dan kutukan, baginya untuk mempengaruhi legislator yang goyah dari partai Bennett," Anshel Pfeffer, seorang jurnalis Israel dan penulis biografi Netanyahu, menulis di surat kabar harian Haaretz yang berhaluan kiri.

Analis politik sepakat bahwa apa yang disebut "koalisi perubahan" dan para pemimpinnya menghadapi tantangan yang menakutkan. Mewakili sayap kiri, tengah dan kanan Israel, mereka tidak mungkin menyepakati isu-isu perang dan perdamaian seperti status negara Palestina, dan sebaliknya akan berkonsentrasi pada masalah-masalah domestik yang mendasar, termasuk ekonomi dan perawatan kesehatan.

Perombakan politik datang melawan apa yang sudah menjadi latar belakang yang penuh gejolak: pemulihan dari pandemi COVID-19, dan perang 11 hari yang singkat namun buruk dengan kelompok militan Hamas, yang membuat bagian-bagian Jalur Gaza yang miskin menjadi reruntuhan dan membuat orang Israel bergegas untuk tempat perlindungan bom sebelum berakhir dengan gencatan senjata 21 Mei.

Tamar Zandberg, seorang anggota parlemen dari partai sayap kiri Meretz, seorang peserta koalisi, mengatakan pada hari Kamis bahwa hanya dengan mengambil sumpah akan menjadi ujian pertama koalisi.

“Itu tidak akan terjadi tanpa kesulitan dan kesulitan,” katanya kepada radio Angkatan Darat Israel.

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini