Kisah Orang Terkaya: Liu Hanyuan, Crazy Rich Berharta Rp144 Triliun dari Budidaya Ikan

Kisah Orang Terkaya: Liu Hanyuan, Crazy Rich Berharta Rp144 Triliun dari Budidaya Ikan Kredit Foto: Tongwei Solar/Liu Hanyuan

Pengusaha asal China, Liu Hanyuan telah lama menjadi salah satu orang terkaya di dunia. Liu adalah ketua dari Tongwei Group salah satu produsen aquafeed terbesar di dunia. Sebelum itu, Liu bekerja di pekerjaan pemerintah di biro pembangkit listrik tenaga air di Provinsi Sichuan sebelum ia terjun sebagai pengusaha dalam bisnis makanan ikan.

Seperti kebanyakan pengusaha swasta di hari-hari awal reformasi dan keterbukaan China, niat awal Liu Hanyuan hanya ingin memecahkan masalah "kepuasan dan makanan". Pada awal 1980-an, hasil tahunan produk air di Sichuan dan Chongqing hanya sekitar 30.000 ton, dan rata-rata orang sulit makan ikan sehingga menjadi kelemahan terbesar pasar.

Pada saat itu, ketika dia baru berusia 20 tahun, Liu Hanyuan menemukan teknologi budidaya ikan aliran air tipe sangkar logam saluran, dan kemudian dia masuk ke industri pakan akuatik dan berkembang sepenuhnya.

Baca Juga: Kisah Orang Terkaya: Edward Johnson III, Mantan Tentara yang Kaya Raya Berkat Investasi

Saat ini, konsumsi produk perairan per kapita China telah melampaui konsumsi produk perairan per kapita global, dan masih merupakan satu-satunya negara besar di dunia di mana jumlah total produk perairan budidaya mereka melebihi jumlah total penangkapan ikan.

Dilansir dari Teller Report di Jakarta, Jumat (4/6/21) Liu Hanyuan mengatakan bahwa melimpahnya pasokan produk akuatik China telah diuntungkan oleh kemajuan industri. Melalui promosi pengembangan industri melalui ilmu pengetahuan dan teknologi, petani telah meningkatkan pendapatan dan output mereka. Sejumlah besar perusahaan swasta pada periode yang sama juga berjalan dengan waktu.

Pada saat industri fotovoltaik lintas batas 14 tahun yang lalu, Tongwei telah berkembang menjadi perusahaan pakan akuatik terbesar di dunia dengan pangsa pasar pertama di dunia selama bertahun-tahun. Berbicara tentang operasi paralel "pertanian + energi baru", Liu Hanyuan mengatakan bahwa ini berasal dari tesis doktornya "Penelitian Perbandingan Berbagai Energi Baru dan Pemilihan Strategi Energi China."

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini