Buru Piutang BLBI Rp110 Triliun, Mahfud MD Lantang: Tak Ada yang Bisa Ngumpet

Buru Piutang BLBI Rp110 Triliun, Mahfud MD Lantang: Tak Ada yang Bisa Ngumpet Kredit Foto: Sufri Yuliardi

Menteri Koordinator Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD meminta obligor dan debitur penerima Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (BLBI) untuk kooperatif.

"Kami berharap agar semua obligor dan debitur yang akan ditagih itu lebih kooperatif, lebih bagus kalau proaktif. Tidak ada yang bisa bersembunyi, karena semua daftarnya sudah ada," tegas Mahfud, Jumat (4/6).

Hal tersebut diungkapkan Mahfud usai pelantikan Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Hak Tagih Negara Dana BLBI di Kantor Kemenkeu, Jakarta, Jumat (4/6).

Baca Juga: Obligor BLBI yang Belum Lunasi Utang, Dengerin Nih Ancaman Mahfud Gak Main-main

Dalam pelantikan tersebut, Mahfud didampingi Menteri Keuangan Sri Mulyani, Kabareskrim Komjen Pol Agus Andrianto melantik Ketua Satgas Penanganan Hak Tagih Negara Dana Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (BLBI) Rionald Silaban.

Kembali ke Mahfud, jika terjadi pembangkangan, perkara perdata ini bisa berbelok menjadi perkara pidana. Ditegaskannya, meski ditetapkan sebagai kasus perdata, kasus ini dapat beralih menjadi kasus pidana. Bahkan lebih jauh, kasus ini dapat menjadi kasus korupsi.

"Kalau dia sudah memberikan bukti-bukti palsu atau selalu ingkar, bisa dikatakan merugikan keuangan negara, memperkaya diri sendiri atau orang lain, melanggar hukum karena tidak mengakui ada yang secara hukum sudah disahkan sebagai utang, sehingga bisa berbelok lagi ke pidana korupsi," ujar mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) ini.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Rakyat Merdeka Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Rakyat Merdeka. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Rakyat Merdeka.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini