Menlu Blinken ke China: Tragedi Tiananmen Penumpasan Mematikan

Menlu Blinken ke China: Tragedi Tiananmen Penumpasan Mematikan Kredit Foto: Wikimedia Commons/Derzsi Elekes Andor

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Antony Blinken turut mengomentari peringatan 32 tahun tragedi Tiananmen, China. Menurutnya, peristiwa itu merupakan penumpasan mematikan yang dilakukan pemerintah Negeri Tirai Bambu.

“Empat Juni adalah peringatan 32 tahun penumpasan mematikan Republik Rakyat China di Lapangan Tiananmen, menewaskan ribuan pengunjuk rasa yang hanya menyerukan hak dan kebebasan mereka untuk dihormati,” kata Blinken melalui akun Twitter pribadinya pada Jumat (4/6/2021).

Baca Juga: Di Hari Tragedi Tiananmen, Polisi-polisi Hong Kong Ciduk Banyak Aktivis

 Dia menekankan hak asasi manusia (HAM) bersifat universal. “Semua pemerintah harus melindungi serta mempromosikannya,” ujarnya.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Wang Wenbin segera merespons dan mengkritik pernyataan Blinken terkait tragedi Tiananmen. “Pernyataan Blinken mengganggu urusan dalam negeri China,” katanya dalam konferensi pers regular.

Sebelumnya Presiden Taiwan Tsai Ing-wen mengatakan rakyatnya tidak akan pernah melupakan tragedi Tiananmen.  Dia menegaskan Taipei bakal tetap berpegang teguh pada demokrasi.

"Saya percaya untuk semua orang Taiwan yang bangga dengan kebebasan serta demokrasi mereka, mereka tidak akan pernah melupakan hari ini dan akan teguh berpegang pada keyakinan mereka, tak tergoyahkan oleh tantangan," kata Tsai melalui akun Facebook pribadinya pada Jumat.

Tsai pun menyatakan Taiwan tidak akan pernah melupakan para pemuda yang menjadi korban dalam tragedi di Lapangan Tiananmen. “Tahun demi tahun, teman-teman di Hong Kong selalu berduka dengan cahaya lilin,” ucapnya.

Hingga kini China masih melarang adanya diskusi terbuka tentang tragedi Tiananmen di negaranya. Pada awal Juni 1989, jutaan orang menduduki lapangan Tiananmen, Beijing. Mereka menyuarakan kritik atas pemerintahan Partai Komunis China (PKC) yang dinilai otoriter.

Kala itu pemerintah China mendeklarasikan darurat militer. Pasukan keamanan dan armada tank pun dikerahkan ke Tiananmen. Rentetan tembakan dilepaskan agar massa membubarkan diri dari lapangan Tiananmen.

Ada yang menyebut korban meninggal mencapai ratusan orang. Ada pula laporan bahwa korban tewas menembus ribuan jiwa. Pemerintah China sendiri tidak pernah secara resmi merilis data terkait korban meninggal dalam insiden Tiananmen.

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini