Bicara Soal Yahudi, Albert Einstein Ramalkan Akhir Keruntuhan Bangsa Israel

Bicara Soal Yahudi, Albert Einstein Ramalkan Akhir Keruntuhan Bangsa Israel Kredit Foto: Antara/REUTERS/Carlo Allegri

Albert Einstein sempat meramalkan keruntuhan Israel saat dia diminta membantu mengumpulkan dana untuk sel-sel teror Zionis.

Sepuluh tahun sebelum negara itu mendeklarasikan kemerdekaannya pada 1948 di atas tanah yang dicuri dari rakyat Palestina, Albert Einstein menggambarkan pembentukan Israel yang diusulkan sebagai sesuatu yang bertentangan dengan sifat esensial Yudaisme.

Baca Juga: UOB Hadirkan TMRW untuk Dukung Inklusi Keuangan di Era Ekonomi Digital

Demikian diungkapkan Einstein dalam artikel yang ditulis Yvonne Ridley di Middle East Monitor. Setelah melarikan diri dari Hitler di Jerman dan akhirnya menjadi warga negara Amerika Serikat (AS), Einstein tidak membutuhkan pelajaran seperti apa fasisme itu. 

Salah satu fisikawan terbesar dalam sejarah, dan didukung oleh beberapa intelektual Yahudi terkenal lainnya, Einstein melihat kekurangan dan garis patahan pada 1946 ketika ia berbicara kepada Komite Penyelidikan Anglo-Amerika tentang masalah Palestina. Dia tidak mengerti mengapa Israel dibutuhkan. "Saya percaya itu buruk," katanya.

sebuah-surat-tahun-1922-di-mana-albert-einstein-menceritakan-_181114121812-716.jpg

Dua tahun kemudian, pada 1948, ia dan sejumlah akademisi Yahudi mengirim surat ke New York Times untuk memprotes kunjungan Menachem Begin ke Amerika. Dalam surat yang terdokumentasi dengan baik, mereka mengecam Partai Begin's Herut (Kebebasan), menyamakannya dengan partai politik yang sangat mirip dalam organisasi, metode, filosofi politik, dan daya tarik sosialnya kepada Partai Nazi dan Fasis.

Herut adalah partai nasionalis sayap kanan yang kemudian menjadi Likud yang dipimpin oleh Benjamin Netanyahu. Sebagai pemimpin kelompok teroris Zionis Irgun, yang memisahkan diri dari organisasi paramiliter Yahudi yang lebih besar, Haganah, Begin dicari karena kegiatan teroris melawan otoritas Mandat Inggris.

Bahkan, ketika dia menjadi Perdana Menteri Israel (1997-1983) dia tidak pernah berani mengunjungi Inggris. Dia masih dalam daftar orang yang paling dicari. 

Kekerasan menjelang kelahiran Israel-lah yang secara khusus membuat Einstein muak. Dan tidak diragukan lagi ini yang paling utama dalam pikirannya ketika dia menolak tawaran untuk menjadi Presiden Israel. Tawaran ini diajukan kepadanya pada 1952 oleh Perdana Menteri pendiri negara bagian, David Ben-Gurion.

Meskipun penolakannya sopan, Einstein percaya peran itu akan bertentangan dengan hati nuraninya sebagai seorang pasifis, dan fakta bahwa dia harus pindah ke Timur Tengah dari rumahnya di Princeton, New Jersey tempat dia menetap sebagai pengungsi Jerman.

Albert Einstein

Surat terakhir yang diteliti mengungkapkan tentang masalah Palestina. Singkat saja, hanya 50 kata itu termasuk peringatannya tentang "malapetaka terakhir" yang dihadapi Palestina di tangan kelompok teror Zionis.

Surat khusus ini ditulis kurang dari 24 jam setelah berita 'disaring' tentang pembantaian Deir Yassin di Yerusalem Barat pada April 1948. Sekitar 120 teroris dari Begin's Irgun dan Stern Gang (dipimpin oleh teroris lain yang kemudian menjadi Perdana Menteri Israel, Yitzhak Shamir), memasuki desa Palestina dan membantai antara 100 dan 250 pria, wanita dan anak-anak.

Beberapa meninggal karena tembakan, yang lain dari granat tangan yang dilemparkan ke rumah mereka. Orang lain yang tinggal di desa yang damai itu terbunuh setelah dibawa dalam parade yang aneh melalui Yerusalem Barat. Ada juga laporan pemerkosaan, penyiksaan, dan mutilasi.

Baca Juga: Tak Peduli Netanyahu atau Bukan, Hamas Terus Tancap Gas Lawan Kezaliman Zionis Israel

Baca Juga: UOB Hadirkan TMRW untuk Dukung Inklusi Keuangan di Era Ekonomi Digital

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini