Dengar Yah PDIP! Mau Sama Anies, AHY, atau Prabowo Sekalipun, Puan Tetap Gak Bisa Menang Pilpres

Dengar Yah PDIP! Mau Sama Anies, AHY, atau Prabowo Sekalipun, Puan Tetap Gak Bisa Menang Pilpres Kredit Foto: Sufri Yuliardi

Pilpres 2024 masih jauh dan panjang. Namun wacana dan manuver politik individu yang ingin maju sebagai capres dan cawapres terus bermunculan, baik yang dilakukan secara sistematis maupun melalui partai.

Parameter Politik Indonesia melakukan survei terhadap empat simulasi skenario pasangan calon presiden (capres) 2024 mendatang. Simulasi ini memang tidak menyertakan banyak individu yang punya peluang menjadi kandidat capres dan cawapres.

Skenario pertama, jika pemilihan presiden digelar hari ini diikuti pasangan Prabowo Subianto-Anies Baswedan berhadapan dengan Puan Maharani-Agus Harimurti Yudhoyono (AHY), maka Prabowo-Anies unggul 43,8 persen. Sementara Puan-AHY hanya 13,9 persen.

"Jadi kalau ada head to head dua calon, Prabowo-Anies lawan Puan-AHY, maka unggul Prabowo-Anies mengalahkan simulasinya Puan-AHY. Kita melihat yang tidak menjawab cukup tinggi 42,3 persen. Ini belum kita ketahui apakah suara yang tidak menjawab itu untuk Puan-AHY atau tidak memilih yang sesungguhnya," kata Direktur Eksekutif Parameter Politik Indonesia, Adi Prayitno, Sabtu (5/6/2021).

Baca Juga: Ngeri! AHY Diam-diam Jadi Saingan Berat Anies Baswedan dan Ganjar Pranowo

Simulasi skenario kedua, jika Anies berpasangan dengan AHY melawan Prabowo-Puan, maka pasangan Anies-AHY unggul dengan 35,9 persen. Sementara Prabowo-Puan hanya 21,8 persen.

"Kalau melihat orang tidak menjawab atau ragu sekitar 42,3 persen, tentu sulit melihat siapa yang akan menang di finish. Bisa saja tak menjawab menjadi suaranya Prabowo atau bisa saja jadi suaranya Anies," ujar Adi.

Simulasi skenario pasangan yang ketiga antara Prabowo Subianto-Ganjar Pranowo dengan Anies Baswedan-Sandiaga Uno. Hasilnya Prabowo-Ganjar unggul dengan 35,7 persen. Sementara Anies-Sandi 32,1 persen. 

"Agak ketat persaingannya sama-sama mendapatkan angka 35,7 (persen) dan semacamnya. Undecided cukup signifikan 32,2 (persen)," Adi menegaskan.

Terakhir, simulasi skenario pasangan keempat yaitu antara Prabowo-Sandi dengan Puan-Anies. Survei menujukan Prabowo-Sandi unggul dengan 37,7 persen. Sementara Puan-Anies 25,1 persen.

Baca Juga: Pak Prabowo, Biar Nggak Pusing, Bapak Jangan Nyapres Sama Mbak Puan, Mending Sama...

"Duet Puan-Anies andai lawan Prabowo-Sandi angkanya lumayan sedikit bersaing, artinya ketika Puan disandingkan dengan Anies Baswedan, elektablitasnya bisa diperhitungkan 25,1 persen, agak jauh ketika misalnya Puan disandingkan dengan AHY agak sedikit rontok elektabilitasnya," jelas Adi.

Secara umum Adi melihat posisi kuat Prabowo adalah sebagai capres. Prabowo selalu unggul ketika diposisikan sebagai capres.

"Mulai dari pasangan Prabowo-Anies (42,8 persen), Prabowo-Sandi (37,7 persen), Prabowo-Ganjar (35,7 persen)," ungkap Adi.

Selain Prabowo, dukungan terhadap Anies sebagai capres juga kuat. Terlihat dari simuasi Anies-AHY (35,9 persen) dan Anies-Sandi (32,1 persen). Sementara dukungan terhadap Puan sebagai capres tidak signifikan. 

"Misalnya dalam simulasi duet Puan-Anies Baswedan hanya memperoleh 25,1 persen. Begitupun pasangan Puan-AHY hanya mendapat 13,9 persen," tuturnya. 

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini