Ngarep Muncul Banyak Pilihan, Mardani Ali Sera: Empat Calon Jauh Lebih Baik

Ngarep Muncul Banyak Pilihan, Mardani Ali Sera: Empat Calon Jauh Lebih Baik Kredit Foto: Instagram Mardani Ali Sera

Partai Keadilan Sejahtera (PKS) berharap banyak pasangan calon pada Pemilu Presiden 2024. Minimal, tiga pasang calon. Semakin banyak pilihan, akan mencegah polarisasi seperti pada Pilpres 2019.

“Kemajuan bangsa semua tergantung leadership, dalam hal ini kepemimpinan seorang presiden. Bangsa kambing bisa menjadi harimau, medioker bisa menjadi unggulan,” ujar Ketua DPP PKS, Mardani Ali Sera,  kemarin. 

Menurutnya, penting bagi partai politik memikirkan bahkan memperdebatkan Pilpres 2024. Bukan soal siapa nama jagoannya, tetapi apa ide dan gagasannya sehingga parpol bisa memberikan ruang pemimpin bangsa untuk tampil. Baca Juga: Duet Cak Imin dan AHY, Partai Demokrat: Kita Ingin Menang!

Anggota Komisi II DPR ini mengamini, aturan main Presidential Threshold alias Preshold sebesar 20 persen bisa menghambat partai politik mengusung jagoannya masing-masing. Untuk itu, PKS tetap menyuarakan agar aturan main itu diturunkan menjadi 10 persen. Baca Juga: Masuk Bursa Capres Setelah Prabowo, Sayangnya Anies Baswedan Gak Punya....

Harapannya, jika Preshold 10 persen jumlah kursi di Senayan, akan lahir lebih dari dua pasang calon di Pilpres 2024. “Mudah-mudahan, ada keberanian dari parpol mengajukan calon tidak dua pasang, empat jauh lebih baik lagi,” ungkapnya.

Mardani menilai, banyaknya pasangan calon bisa mencegah energi polarisasi politik dan beralih menjadi kompetisi programatik. Pada akhirnya, akan melahirkan presiden yang berkualitas. “Kesadaran parpol, elite politik menghadirkan banyak calon, akan mengubah kualitas Pilpres,” katanya.

Dianalogikan, jika parpol maupun elite politiknya tidak memberikan ruang terciptanya minimal tiga pasang calon, sama saja dengan menjebak masyarakat memilih dalam keterbatasan. “Saya selalu katakan masyarakat kita cerdas. Mereka tidak terjebak dengan isu identitas. Tetapi dijebak dengan dua pasang calon,” kelakarnya.

Untuk menciptakan minimal tiga pasang calon di Pilpres 2024, maka tidak bisa berharap desakan dari masyarakat. Namun, semua ini bisa dilakukan dengan kesadaran parpol, elite politik, untuk menghadirkan kontestasi yang lebih adil, beragam, dengan banyak calon.

Juga dengan peta politik PKS saat ini. Partainya, menurut Mardani, memiliki amanat untukmemajukan jagoan sendiri di Pilpres 2024. Meski begitu, oposisi tunggal di Senayan itu juga siap melakukan kerja sama dengan partai lain untuk menghasilkan calon terbaik.

Politisi jebolan Universitas Indonesia (UI) ini juga berkelakar, bahwa geliat Pilpres 2024 sebenarnya sudah sangat dekat. Jadi, tidak tepat jika dianggap masih jauh, karena penyelenggaraannya bakal dimajukan pada 28 Februari 2024.

Artinya, ada 25 bulan persiapan jika ditarik mundur. Maret 2022 sudah mulai tahapan verifikasi parpol dan 15 tahapan lainnya hingga Pemilu digelar. Artinya, bahkan sebelum Maret 2022, sebaiknya semua elite dan parpol sudah membicarakan Pilpres. “Ketimbang Pileg, bobot Pilpres 2019 itu lebih besar. Mayoritas orang tidak kenal Pileg, tetapi terlibat di Pilpres. Jadi, perlu perhatian penuh terhadap Pilpres,” tutupnya.

Lihat Sumber Artikel di Rakyat Merdeka Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Rakyat Merdeka. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Rakyat Merdeka.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini