Ngaku Prihatin, Ucapan Thailand buat Myanmar Ini Mestinya Jadi Pertimbangan Penting

Ngaku Prihatin, Ucapan Thailand buat Myanmar Ini Mestinya Jadi Pertimbangan Penting Kredit Foto: Reuters/Stringer

Thailand prihatin dengan kekerasan di sejumlah negara bagian Myanmar. Kementerian Luar Negeri Thailand berharap, konsensus yang disepakati oleh para pemimpin Asia Tenggara dengan junta militer untuk membantu mengakhiri kekacauan dapat diimplementasikan.

Junta Myanmar telah menunjukkan sedikit isyarat untuk mengabaikan konsensus lima poin yang disepakati oleh negara ASEAN pada April. Konsensus tersebut di antaranya menyerukan diakhirinya kekerasan, pembicaraan politik dan penunjukan utusan khusus regional.

Baca Juga: Kelompok Sipil Myanmar Catatkan Lebih dari 800 Rakyat Gugur dalam Serangan Junta

"Kami telah mengikuti perkembangan di Myanmar dengan sangat prihatin, terutama insiden kekerasan di banyak bagian negara itu," kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Thailand Tanee Sangrat dalam sebuah pernyataan.

Tanee mengulangi seruan untuk mengakhiri kekerasan, pembebasan semua tahanan dan implementasi konkret dari Konsensus Lima Poin segera mungkin. Junta militer gagal menerapkan kontrol sejak merebut kekuasaan dari pemimpin terpilih Aug San Suu Kyi. Sebuah kelompok hak asasi manusia mengatakan, sedikitnya 847 orang tewas dalam kekerasan dan bentrokan dengan pasukan keamanan.

Sementara itu, aksi protes harian terhadap militer telah berkembang menjadi pemberontakan oleh kelompok bersenjata di beberapa negara bagian Myanmar. Para penentang junta telah menyuarakan rasa frustrasi atas kurangnya tindakan keras oleh ASEAN. Mereka mengatakan, pertemuan dua perwakilan ASEAN dengan pemimpin junta Min Aung Hlaing pada Jumat (4/6/2021) tidak membawa manfaat.

Thailand memiliki perbatasan yang lebih panjang dengan Myanmar daripada negara lain. Thailand khawatir konflik tersebut dapat menimbulkan datangnya gelombang pengungsi ke negara mereka. 

"Banyak dari apa yang telah dilakukan Thailand mungkin tidak dipublikasikan karena kami percaya bahwa diplomasi yang tenang dan rahasia antara tetangga akan lebih efektif dan sejalan dengan diplomasi tradisional Thailand," kata Tanee. 

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini