Sudah Terperosok di Politik, Netanyahu Bikin Masih Runyam Usai Bantah Korupsi

Sudah Terperosok di Politik, Netanyahu Bikin Masih Runyam Usai Bantah Korupsi Kredit Foto: Instagram/Benjamin Netanyahu

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah menolak tuduhan penghasutan dan mengatakan koalisi Israel yang baru dibentuk yang siap untuk menggulingkannya adalah hasil dari "kecurangan pemilu terbesar" dalam sejarah demokrasi.

Berkuasa selama 12 tahun berturut-turut, Netanyahu menghadapi penggulingan oleh koalisi beraneka ragam dari delapan partai yang disatukan hanya oleh permusuhan bersama mereka terhadapnya.

Baca Juga: Ancaman Kekerasan Diramalkan Meningkat saat Netanyahu Dilengserkan, Ini Alasannya

“Kami menyaksikan kecurangan pemilu terbesar dalam sejarah negara ini, menurut pendapat saya dalam sejarah demokrasi mana pun,” kata Netanyahu dalam komentarnya kepada legislator dari partai sayap kanannya, Likud, dilansir Al Jazeera, Senin (7/6/2021).

Terperosok dalam pertempuran pengadilan atas tuduhan korupsi yang bisa membuatnya menghadapi hukuman penjara, Netanyahu telah memobilisasi pendukungnya untuk mengupas pembelot menjelang pemungutan suara konfirmasi.

Pada Sabtu (5/6/2021), kepala badan keamanan internal Shin Bet Israel Nadav Argaman mengeluarkan peringatan pernyataan publik yang langka tentang "eskalasi parah dalam wacana kekerasan dan hasutan" di media sosial.

“Wacana ini dapat dipahami oleh kelompok atau individu tertentu sebagai memungkinkan kekerasan ilegal yang bahkan dapat merenggut nyawa,” kata Argaman, menyerukan pejabat publik untuk “mengeluarkan seruan yang jelas untuk menghentikan wacana ini”.

Seorang juru bicara Shin Bet tidak akan memberi tahu kantor berita AFP apakah Argaman mengacu pada kelompok atau orang tertentu yang diancam, hanya mengatakan: "Ini adalah suasana umum yang harus dihentikan."

Politisi yang menentang Netanyahu dan beberapa media lokal, bagaimanapun, telah menafsirkan pernyataan Argaman sebagai peringatan kepada perdana menteri.

“Ada garis yang sangat tipis antara kritik politik dan menghasut kekerasan,” kata Netanyahu, Minggu.

“Kami tidak dapat mengatakan bahwa ketika kritik datang dari kanan, itu adalah hasutan untuk melakukan kekerasan, dan ketika datang dari kiri, itu adalah penggunaan kebebasan berekspresi yang dibenarkan,” katanya dalam pertemuan anggota partai Likud.

"Saya mengutuk semua hasutan untuk melakukan kekerasan," tambahnya.

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini