Soal Duet Cak Imin-AHY, Demokrat Merasa Bersyukur Ada Kecocokan

Soal Duet Cak Imin-AHY, Demokrat Merasa Bersyukur Ada Kecocokan Kredit Foto: Ferry Hidayat

Meski Pilpres 2024 masih jauh, niat untuk menduetkan tokoh sebagai Calon Presiden dan Wakil Presiden sudah kencang di publik. Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) pun ikut-ikutan ingin menduetkan Muhaimin Iskandar (Cak Imin) dengan Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) sebagai Capres dan Cawapres.

Wakil Sekretaris Jenderal Partai Demokrat Renanda Bachtar menyambut baik wacana menduetkan Cak Imin dengan AHY di Pilpres mendatang. Menurutnya, Cak Imin dan AHY merupakan tokoh nasional yang mempunyai kapasitas dan kapabilitas.

Baca Juga: Wacana Duet Cak Imin dengan AHY, Mohon Maaf Suara Demokrat & PKB Masih Belum Cukup Bro!

“Kalau ada keinginan resmi (duet Cak Imin dan AHY) kita sangat mengapresiasi banget dan menghormati itu. Bersyukur PKB merasa cocok dengan kita,” ungkap Renanda kepada Rakyat Merdeka, Senin (7/6).

Wakil Ketua Umum PKB Jazilul Fawaid, sebelumnya mengatakan, dirinya mendapatkan masukan dari sejumlah pihak terkait kemungkinan Cak Imin dengan AHY diduetkan. 

“Saya pikir ini opsi yang bagus juga, lebih fresh, duet sipil-militer, religius-nasionalis. Namun semua itu tergantung respons dari masyarakat,” kata Jazilul kepada wartawan di Jakarta, Kamis (3/6).

Selama ini, diakui dia, hubungan antara PKB dengan Demokrat baik-baik saja. Dalam arti, tidak ada peristiwa yang membuat kedua partai menegang atau keras dalam urusan perpolitikan nasional. 

Begitu pun hubungan antara Cak Imin dengan AHY yang adem ayem. “Cak Imin dari zaman bapak, sama AHY juga baik,” katanya.

Hubungan yang baik selama ini diharapkan bisa ditindaklanjuti dengan melakukan pertemuan khusus antara ketua umum dari kedua partai. 

“Harus ada pertemuan antara ketum, mau ke arah mana. Karena kita belum tahu juga wacana duet itu aspirasi Jazilul atau ketum, harus didalami juga. Karena kalau kita komentari belum ada keputusan partai percuma,” katanya.

Apalagi, dalam membangun koalisi di Pilpres mendatang membutuhkan syarat yang harus dipenuhi. Dan koalisi antara PKB dengan Partai Demokrat belum mencukupi syarat 20 persen. Artinya, membutuhkan partai lain untuk mengusung pasangan Capres dan Cawapres. 

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Lihat Sumber Artikel di Rakyat Merdeka Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Rakyat Merdeka. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Rakyat Merdeka.

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini