Gak Disangka, Gak Diduga! Peringatan Kondisi Politik Israel Keluar dari Mulut Bos Intelijen Ini

Gak Disangka, Gak Diduga! Peringatan Kondisi Politik Israel Keluar dari Mulut Bos Intelijen Ini Kredit Foto: Israel Government Press Office/Haim Zach

Beberapa orang Israel mengharapkan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu untuk pergi diam-diam setelah 12 tahun berturut-turut berkuasa, tetapi kata-kata pedas yang dia keluarkan pada anggota "koalisi perubahan" yang ditetapkan untuk menggantikannya, dan tanggapan dari para pendukungnya, telah menimbulkan kekhawatiran kekerasan dalam politik.

Politisi, komentator, dan bahkan kepala mata-mata Israel membandingkan momen itu dengan menjelang kerusuhan 6 Januari di US Capitol atau pembunuhan 1995 Perdana Menteri Israel Yitzhak Rabin oleh pemukim sayap kanan Israel.

Baca Juga: Siap-siap Civil War Politik, Netanyahu Keras Bersumpah Gulingkan Pemerintah Baru

Dalam laporan The Week, Senin (7/6/2021), Nadav Argaman, kepala dinas keamanan internal Israel Shin Bet, memperingatkan pada Sabtu (5/6/2021) bahwa "wacana yang sangat keras dan menghasut" terhadap anggota parlemen dalam koalisi anti-Netanyahu "dapat ditafsirkan oleh kelompok atau individu tertentu sebagai salah satu yang memungkinkan untuk kegiatan kekerasan dan ilegal, yang bahkan, Tuhan melarang tindakan itu karena, menjadi mematikan."

Netanyahu, pada pertemuan Partai Likud pada Minggu (6/6/2021), menuduh bahwa pemilihan itu dirusak oleh penipuan dan mendesak anggota parlemen untuk memilih menentang tempat duduk pemerintah koalisi minggu depan.

Dia umumnya mengutuk hasutan atau kekerasan, tetapi dia tidak menyangkal protes oleh para pendukungnya di luar rumah anggota parlemen koalisi, beberapa di antaranya sekarang memiliki pengawal karena ancaman pembunuhan.

Putra Netanyahu, Yair, diskors dari media sosial setelah memposting alamat salah satu anggota parlemen yang ditargetkan di Yamina, partai nasionalis sayap kanan perdana menteri yang akan datang, Naftali Bennett.

"Tuan Netanyahu, jangan tinggalkan bumi hangus di belakang Anda," kata Bennett, Minggu (6/6/2021).

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini