Saat Rakyat Gak Sreg, Eh Netanyahu Masih Berani Tuduh Lawan Politiknya Curang, Trump Dibawa-bawa...

Saat Rakyat Gak Sreg, Eh Netanyahu Masih Berani Tuduh Lawan Politiknya Curang, Trump Dibawa-bawa... Kredit Foto: Reuters/Yonatan Sindel

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu melancarkan serangan verbal yang keras terhadap calon penggantinya, saingan kanan Naftali Bennett, dengan menyatakan itu akan menjadi “penipuan pemilu terbesar” dalam sejarah Israel jika pemerintahannya sendiri sebagai pemimpin terlama di negara itu berakhir.

Dengan mosi percaya parlementer terhadap pemerintahan baru Israel yang prospektif akan berlangsung pada Rabu, Bennett, 49, menjawab bahwa sudah waktunya bagi perdana menteri berusia 71 tahun, yang pernah menjadi mentornya, untuk “melepaskan dan memungkinkan Israel untuk bergerak maju”.

Baca Juga: Siap-siap Civil War Politik, Netanyahu Keras Bersumpah Gulingkan Pemerintah Baru

Pada Senin (7/6/2021), dilansir South China Morning Post, setelah empat pemilihan nasional yang tidak meyakinkan, gairah politik semakin tinggi sebelum pertikaian antara Netanyahu dan koalisi beragam yang menentangnya, yang diambil dari sayap kiri, kanan, dan tengah politik Israel.

Badan keamanan domestik Israel, Shin Bet, mengeluarkan peringatan yang tidak biasa selama akhir pekan bahwa meningkatnya hasutan politik dapat menyebabkan kekerasan, dan keamanan telah diperketat untuk beberapa anggota "koalisi perubahan" yang berusaha menggulingkan Netanyahu, yang diadili karena korupsi. biaya.

Dalam pidatonya kepada anggota partai konservatif Likud pada hari Minggu, Netanyahu mengecam Bennett atas janji sebelumnya bahwa dia tidak akan bergabung dengan politisi sentris Yair Lapid, pemimpin koalisi, atau dengan peserta lain dalam kelompok politik baru yang berusaha menggulingkannya.

Di bawah kesepakatan yang dicapai minggu lalu, Bennett dan Lapid akan berbagi pekerjaan perdana menteri secara bergilir, dengan Bennett mengambil giliran pertama.

Mencela aliansi itu, Netanyahu mengatakan kepada sekutu partai pada hari Minggu: “Kami adalah saksi dari kecurangan pemilu terbesar dalam sejarah negara ini dan, menurut pendapat saya, sejarah demokrasi”.

“Orang-orang pantas merasa tertipu,” katanya kepada pertemuan itu dalam sambutannya yang disiarkan secara nasional.

Para kritikus dengan cepat menunjukkan bahwa tuduhan yang dilontarkan oleh Netanyahu mengingatkan pada retorika yang digunakan oleh mantan presiden AS Donald Trump, seorang pendukung setia selama empat tahun terakhir.

Selain mengecam Bennett sebagai orang yang tidak jujur, Netanyahu mencirikan saingannya sebagai sayap kiri radikal yang kurangnya tekad akan membuat negara itu rentan terhadap ancaman keamanan eksternal.

Perdana menteri juga berusaha untuk menangkis tuduhan bahwa para pendukungnya menciptakan iklim yang berbahaya dengan ancaman mematikan terhadap beberapa anggota koalisi. Sebaliknya, ia melukis kampnya sendiri sebagai korban, menyatakan bahwa “hasutan terhadap kami merajalela”.

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini