Peringatan Dikumandangkan: Situasi Sangat Berbahaya, Israel Takut Serangan 6 Januari Muncul...

Peringatan Dikumandangkan: Situasi Sangat Berbahaya, Israel Takut Serangan 6 Januari Muncul... Kredit Foto: Instagram/Benjamin Netanyahu

Pejabat tinggi keamanan dalam negeri di Israel telah memperingatkan potensi kekerasan yang diarahkan pada anggota pemerintah persatuan Israel yang akan datang. Peringatan itu muncul di tengah klaim bahwa mereka telah "mengkhianati" Perdana Menteri Benjamin Netanyahu.

Pemungutan suara terakhir akan diadakan minggu ini tentang apakah akan menyetujui pemerintah persatuan nasional hibrida Yair Lapid –yang terdiri dari delapan partai mulai dari kiri keras hingga kanan keras– yang pertama kali diumumkan minggu lalu.

Baca Juga: Tarik Ulur Waktu Pengambilan Sumpah Pemerintah Baru Oleh Parlemen Israel, Bisa Bahaya Jika...

Dalam beberapa hari terakhir, Netanyahu telah meningkatkan retorikanya yang diarahkan pada para pendukung Naftali Bennett. Bennett adalah sekutu satu kali yang pembelotannya ke blok tengah tampaknya telah mengakhiri 12 tahun pemerintahan Netanyahu.

"Semua legislator yang dipilih oleh suara dari kanan harus menentang pemerintah sayap kiri yang berbahaya ini," cuit Netanyahu, menggunakan frasa "berbahaya" yang segera menimbulkan alarm mengingat kekerasan komunal yang mengejutkan yang menakutkan sebagian besar negara selama operasi bulan lalu di Jalur Gaza, dilansir VICE, Selasa (8/6/2021).

“Keruntuhan [bulan] pemerintahan [Netanyahu] ini [setelah 12 tahun] telah membuat banyak aktivis sayap kanan saling bermusuhan,” kata seorang pejabat dari badan intelijen domestik Israel, Shin Bet, kepada VICE.

Pejabat itu berbicara dengan syarat anonim karena mereka tidak berwenang untuk berbicara di depan umum. “Kami melihat ancaman dan perpecahan di dalam kelompok radikal yang perlu diawasi secara ketat karena takut ekstremis bisa bertindak dengan kekerasan,” kata pejabat itu.

Shin Bet biasanya berfokus pada ancaman terhadap Israel yang dibuat dari Tepi Barat atau Jalur Gaza yang diduduki, tetapi pada hari Sabtu ketuanya, Nadav Argaman, membuat pernyataan publik yang sangat langka yang memperingatkan bahwa retorika yang terlalu panas di mana lawan politik digambarkan sebagai musuh berbahaya menimbulkan ancaman internal yang besar. .

Pernyataan-pernyataan seperti itu, kata Argaman, “dapat ditafsirkan oleh kelompok-kelompok tertentu atau oleh individu-individu sebagai sesuatu yang mengizinkan aktivitas kekerasan dan ilegal yang dapat menyebabkan cedera fatal.”

“Adalah tugas kita untuk mengeluarkan seruan yang jelas dan tegas untuk segera menghentikan wacana yang menghasut dan kekerasan,” katanya. “Tanggung jawab untuk menenangkan roh dan mengekang wacana ada di pundak kita semua.”

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini