Membaca Gerak-Gerik Politik Israel di Balik Ancaman Menggetarkan Netanyahu

Membaca Gerak-Gerik Politik Israel di Balik Ancaman Menggetarkan Netanyahu Kredit Foto: Instagram/Benjamin Netanyahu

Pengumuman oleh politisi oposisi Israel bahwa mereka telah mendapatkan cukup kursi di Knesset, atau parlemen Israel, untuk membentuk koalisi untuk menggulingkan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mewakili potensi perubahan besar dalam politik negara itu.

Netanyahu adalah perdana menteri terlama dalam sejarah Israel --memegang posisi itu terus menerus sejak 2009, setelah bertugas sebelumnya dari 1996 hingga 1999-- dan telah menanamkan ideologi dan gaya kepemimpinannya secara mendalam di negara itu.

Baca Juga: Peringatan Dikumandangkan: Situasi Sangat Berbahaya, Israel Takut Serangan 6 Januari Muncul...

Banyak analis mengatakan Netanyahu, yang saat ini menghadapi dakwaan atas pelanggaran kepercayaan, penipuan dan penyuapan, telah memperburuk disfungsi yang mendalam dalam politik parlemen Israel. Israel telah mengadakan empat pemilihan Knesset terpisah dalam dua tahun terakhir.

Setiap kali, baik faksi-faksi pro maupun anti-Netanyahu tidak mencetak mayoritas yang jelas, melumpuhkan negara. Dalam tiga pemilihan sebelumnya, blok anti-Netanyahu tidak dapat membentuk koalisi yang sepenuhnya tidak termasuk perdana menteri. Namun pemilu kali ini terlihat berbeda.

Dipimpin oleh Yair Lapid yang berhaluan tengah sekuler, yang partai Yesh Atid-nya merupakan partai tunggal terbesar dalam koalisi, sebuah kelompok partai anti-Netanyahu yang sangat beragam ideologinya telah mengumpulkan 61 suara untuk menyingkirkan Netanyahu. Karena Knesset memiliki 120 anggota, ini adalah mayoritas terkecil yang mungkin —setipis pisau cukur.

Dalam sistem pemilihan Israel, para pemilih memberikan suara mereka untuk partai-partai di satu distrik nasional. Setelah sebuah partai melewati ambang (sangat rendah) dalam total suara populer, para anggotanya dapat memasuki Knesset. Persentase yang lebih besar dari suara yang dikumpulkan, semakin banyak anggota dari daftar partai yang dipilih sebelumnya yang duduk.

Karena ambang batas yang rendah untuk masuk ke Knesset ini, politik Israel mendukung partai-partai kecil —yang dapat berubah secara teratur— yang dapat memanfaatkan jumlah kursi mereka yang relatif kecil untuk posisi penting dalam koalisi pemerintahan.

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini