Media Yahudi Beberkan Satu Fakta, Obama Rupanya Jauhi Pertanyaan tentang Israel karena...

Media Yahudi Beberkan Satu Fakta, Obama Rupanya Jauhi Pertanyaan tentang Israel karena... Kredit Foto: Instagram/Barack Obama

Mantan Presiden Barack Obama tampaknya sangat selektif dalam menjawab pertanyaan untuk wawancara tertulis dengan Jewish Insider (JI).

Dalam wawancara yang dipublikasikan pada Senin (7/6/2021), JI menampilkan reporter Matthew Kassel memaparkan semua pertanyaan yang dikirim ke presiden ke-44 dan jawaban yang diterima. Namun, dari 13 pertanyaan yang dikirimkan, Obama hanya menjawab lima pertanyaan, dengan menuliskan "[Tidak ada jawaban.]" setelah pertanyaan yang tidak mendapat tanggapan.

Baca Juga: Bicara Soal Yahudi, Albert Einstein Ramalkan Akhir Keruntuhan Bangsa Israel

"Mantan presiden menghindari setiap pertanyaan yang menyentuh Israel dan Timur Tengah yang diajukan JI kepadanya," tulis Kassel, dilansir laman Fox News, Selasa (8/6/2021).

“Dari 13 pertanyaan yang dikirim JI kepada mantan presiden, yang tercantum di bawah ini secara lengkap, ia memberikan jawaban hanya lima, dengan fokus pada sejarah hubungan kulit hitam-Yahudi, pengepungan Capitol, keadaan politik Amerika dan munculnya antisemitisme, di antara topik lain."

Di antara pertanyaan yang diabaikan Obama termasuk pernyataannya bahwa kritik terhadap kesepakatan nuklir Iran dimotivasi oleh kepentingan negara lain daripada ketidaksepakatan kebijakan, jika dia pikir ada "harapan untuk demonstran pro-demokrasi Iran, dan apa yang dia yakini berkontribusi dengan Abraham Accords, perjanjian damai Israel era Trump antara beberapa negara Arab dan negara Yahudi.

Namun, mantan presiden berhasil dalam sedikit jawaban yang dia berikan kepada JI untuk menunjukkan bahwa penggantinya, mantan Presiden Trump, yang harus disalahkan atas meningkatnya anti-Semitisme.

"Pada tahun terakhir saya sebagai Presiden, saya memberikan pidato di Kedutaan Besar Israel di mana saya mengatakan bahwa benih yang memunculkan Holocaust selalu bersama kami. Mereka telah berakar di seluruh budaya, agama, dan generasi. Dan mereka telah muncul lagi dan lagi, terutama di saat perubahan dan ketidakpastian," tulis Obama.

“Ketika saya memberikan pidato itu, jelas bahwa anti-Semitisme sedang meningkat di seluruh dunia. Kemarahan orang-orang atas segala hal mulai dari imigrasi hingga ketidaksetaraan mendidih—dan banyak dari mereka mencari orang lain untuk disalahkan. Dan selama empat tahun , kami memiliki seorang Presiden di Gedung Putih yang mengipasi api itu."

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini