Uang Digital Jadi Ancaman Baru Hegemoni Dolar

Uang Digital Jadi Ancaman Baru Hegemoni Dolar Kredit Foto: Antara/Puspa Perwitasari

Satu mil dari Gedung Putih berdiri Capital One Arena, sebuah stadion dengan 20.000 kursi untuk pertandingan bola basket dan hoki es. Arena tersebut berada di distrik Chinatown di Washington, dikelilingi oleh restoran China dan "Gapura Persahabatan", dibangun untuk merayakan ibu kota Amerika dan China menjadi kota kembar pada tahun 1984. Suatu sore di bulan Maret, koresponden ini tiba di arena dan pergi untuk membeli sebuah Diet Coke dari Walgreens. Sesampai di kasir, dia mengetuk aplikasi Alipay biru: muncul kode QR, dipindai oleh kasir untuk pembayaran. Transaksi itu memakan waktu sedetik.

Seandainya bisa memasuki stadion akan semudah menggunakan Alipay, platform pembayaran yang dimiliki Alibaba untuk membeli tiket atau makanan ringan, alangkah inklusinya e-CNY di sana. Sekitar 7.000 dari mereka di seluruh Amerika menerimanya, begitu pula pusat perbelanjaan seperti Pier 39, di San Francisco, dan beberapa restoran China di New York dan Boston.

Baca Juga: Dukung Dolar, Trump Sebut Bitcoin Penipuan

Para pedagang ini ingin membuat e-shopping lebih mudah bagi turis China, bukan untuk membujuk orang Amerika agar menggunakan Alipay. Aplikasi pembayaran tidak mudah bagi penguna bahasa Inggris (bahkan dalam mode bahasa "Inggris" sebagian besar antarmukanya dalam karakter China, jadi non-pribumi memerlukan tangkapan layar yang bergantung pada Google untuk menerjemahkan). Namun, penerimaannya yang berkembang di luar China, di mana Alipay dan saingannya WeChat Pay memproses 90% transaksi seluler, jelas menggeser kekuatan finansial Amerika.

Dolar tersebar luas karena setiap orang menggunakannya sebagai "unit akun" mereka. Minyak ditagih dalam dolar. Sebagian besar perdagangan global dibayar dalam dolar. Sebagian besar kontrak keuangan lintas batas dalam dolar. Pelancong global menyimpan uang US$100 di kaus kaki mereka. Pasar keuangan dan perdagangan telah tumbuh lebih cepat daripada ekonomi global selama beberapa dekade, membuat dolar makin dominan. Ini memberi Amerika kekuatan yang dieksploitasi melalui penggunaan sanksi, serta wawasan yang tak tertandingi tentang keuangan global.

Bank-bank besar di Amerika pun merasa terancam dengan kehadiran mata uang digital. Bagaimana tidak, fungsi intermediasi bank akan punah karena nasabah akan bisa langsung bertransaksi dengan aset digital yang dimilikinya dengan kendali penuh. Mau tidak mau, mereka akan menerima e-CNY atau Fedcoin.

Sulit untuk melihat semua ini memberi jalan pada yuan. Namun, cara transisi bisa dimulai, kata Jean-Pierre Landau, sebelumnya di Banque de France adalah dengan turis. "Jika Anda memiliki ratusan juta turis yang bergerak di sekitar Asia Tenggara, meminta untuk menggunakan Alipay mereka dan menarik lebih banyak perhatian ke aplikasi, mungkin, secara bertahap, mereka mungkin ingin mendenominasi transaksi dalam yuan." Pernak pernik pertama dan tiket museum dijual dalam yuan. Kemudian bisnis mulai menagih perdagangan dalam mata uang China. Akhirnya, mereka menulis kontrak keuangan di dalamnya.

Dengan demikian, uang digital dapat mengancam hegemoni dolar. Namun, motif banyak tempat, termasuk China, untuk menerbitkan mata uang digital mereka sendiri sebagian besar bersifat defensif. China menolak hilangnya uang publik karena uang tunai tidak lagi digunakan. Itu juga melawan konsentrasi kekuasaan di tangan perusahaan teknologi yang paham data.

Mungkin uang digital akan digunakan untuk mempromosikan mata uang, kata Mr Landau, tetapi juga bisa menjadi pertahanan melawan persaingan dari dolar digital.

"Alasan pertama untuk membuat mata uang digital adalah untuk melindungi atau menjaga kedaulatan moneter kami. Dia pikir sebagian besar bank sentral tertarik karena mereka takut akan dolar digital. Mata uang digital yang dipasok oleh satu bank sentral seharusnya tidak menghalangi kemampuan bank sentral lain untuk menjalankan mandatnya untuk stabilitas moneter dan keuangan," Mu Changchun, Direktur Institut Penelitian Mata Uang Digital PBoC.

Memang, jika internasionalisasi adalah tujuan mereka, sulit untuk melihat bagaimana pembatasan yang lebih ketat oleh China pada Tencent dan AntFinancial akan membantu mencapainya. Sejak 2018 mereka harus menghapus semua pembayaran seluler melalui pihak kliring pusat, yang pada dasarnya diawasi oleh regulator.

Pemerintah juga menuntut agar mereka menyerahkan data transaksi dan peminjaman pelanggannya. "Anda harus berpikir dua kali sebelum mengizinkan jaringan pembayaran dengan kantor pusatnya di China, di mana undang-undang privasinya berbeda," komentar Landau.

"Ada dua kemungkinan alasan bagi pemerintah untuk campur tangan dengan cara ini," kata Markus Brunnermeier dari Princeton. "Yang pertama adalah perusahaan teknologi besar tidak boleh memonopoli data, dan salah satu cara untuk melakukannya adalah meminta mereka memberikannya kepada pemerintah ... yang kedua adalah pengawasan oleh pemerintah."

Cara lainnya adalah mempertahankan kontrol modal. Sepertiga ekonom yang disurvei oleh Mr. Brunnermeier berpendapat bahwa pengendalian modal adalah hambatan yang tidak dapat diatasi untuk internasionalisasi yuan. Namun jelas bahwa pihak berwenang China sangat ingin mempertahankannya, bahkan dengan mengorbankan peran internasional mata uang tersebut.

Risiko yang lebih besar adalah apa yang terjadi ketika mata uang lain menjadi digital. Seandainya Diem, ide yang diajukan oleh Facebook, telah beroperasi ketika Presiden Turki memecat kepala bank sentralnya pada bulan Maret, akan mudah bagi jutaan orang Turki untuk memindahkan uang mereka ke dalam dolar atau euro. Mungkin juga bisnis mulai menunjukkan kode QR untuk menerima dolar.

"Rasanya sangat signifikan bahwa negara-negara yang paling maju, paling aktif, dan paling tertarik dengan CBDC (selain China) adalah negara berkembang berukuran sedang," kata Landau. "Mereka terlalu besar untuk menerima hilangnya otonomi moneter, dan cukup kecil untuk menghadapi risiko persaingan mata uang asing."

Faktanya, perbandingan antara jumlah penduduk di Indonesia dengan bahan bacaan belum seimbang. Dari 90 orang, akses bacaan yang tersedia hanya satu buku. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini