Rakyat Israel Bakal Dapat Pemimpin yang Lebih Religius tapi Berbahaya buat Palestina

Rakyat Israel Bakal Dapat Pemimpin yang Lebih Religius tapi Berbahaya buat Palestina Kredit Foto: Reuters/Yonatan Sindel

Israel berada di ambang pemerintahan pertamanya dalam 12 tahun yang dipimpin oleh orang lain selain Perdana Menteri Benjamin Netanyahu. Jika diselesaikan pada minggu mendatang, koalisi baru akan, dalam banyak hal, menjadi koalisi yang bersejarah.

Dilansir Foreign Policy, Selasa (8/6/2021), ini akan terdiri dari rekor jumlah partai, termasuk, untuk pertama kalinya, dari dataran Arab. Sebuah rekor lain yakni delapan wanita akan mengabdikan diri sebagai menteri.

Baca Juga: Netanyahu Ngomel Naftali Bennett Lakukan Kecurangan Terburuk Sepanjang Sejarah

Partai yang mengirimkan pemimpinnya untuk menjadi perdana menteri memperoleh perolehan elektoral terkecil dari sebelumnya. Tapi yang pertama mungkin diingat sebagai yang lebih bersejarah dari semua ini: Israel akan, untuk pertama kalinya, seorang perdana menteri yang taat beragama.

Naftali Bennett mengumumkan akhir pekan lalu bahwa dia telah mencapai kesepakatan dengan partai yang dipimpin oleh Yair Lapid —seorang mantan pembawa berita sekuler berhaluan tengah— di mana masing-masing akan menjabat sebagai perdana menteri selama dua tahun secara bergantian.

Jika kesepakatan itu tercapai —Netanyahu dan lainnya bekerja keras untuk menyabotnya— hasilnya akan menjadi pemerintahan yang paling tidak biasa dalam sejarah Israel, menyatukan Bennett, seorang pria sayap kanan yang dalam, dengan mitra dari pusat (Lapid), kiri (Buruh), dan bahkan sebuah partai Islam-Arab dengan akar ideologis di Ikhwanul Muslimin.

Bennett adalah seorang maksimalis teritorial yang percaya dalam mencaplok 60 persen Tepi Barat, dengan pengaturan otonomi untuk Palestina di sana. Dia percaya solusi dua negara, yang masih dihargai oleh pemerintahan Biden dan berkurangnya elemen kiri Israel, akan membawa “bencana” pada negara Yahudi.

“Saya ingin dunia memahami bahwa negara Palestina berarti tidak ada negara Israel. Itulah persamaannya.”

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini