Jelang Penggulingan Netanyahu, Parlemen Israel Lakukan Pemungutan Suara pada Minggu

Jelang Penggulingan Netanyahu, Parlemen Israel Lakukan Pemungutan Suara pada Minggu Kredit Foto: Instagram/Benjamin Netanyahu

Setelah berminggu-minggu perselisihan politik, parlemen Israel akan mengadakan pemungutan suara pada Minggu (13/6/2021) tentang apakah akan memasang koalisi "perubahan" dan mengakhiri rekor 12 tahun berturut-turut Perdana Menteri Benjamin Netanyahu berkuasa.

Mengumumkan tanggal untuk mosi tidak percaya, pembicara Yariv Levin, sekutu Netanyahu, mengatakan pada Selasa (8/6/2021) bahwa "sesi khusus parlemen" akan berdebat dan memberikan suara pada aliansi delapan partai yang rapuh, setelah pemilihan keempat yang tidak meyakinkan di negara itu dalam dua tahun yang lalu pada bulan Maret.

Baca Juga: Bagaimana Bangsa Palestina Ikun Gulingkan Netanyahu yang Pimpin Israel Selama 15 Tahun

Kemudian pada hari itu, kantor perdana menteri mengumumkan bahwa pawai oleh nasionalis Yahudi melalui Yerusalem akan berlangsung dalam waktu seminggu, berpotensi meningkatkan kembali ketegangan dengan Hamas, kelompok Islam Palestina yang berperang dengan negara Yahudi selama 11 hari terakhir, dilansir 24Matins.uk, Rabu (9/6/2021).

Kelompok sayap kanan Israel sehari sebelumnya membatalkan rencana pawai kontroversial, yang semula dijadwalkan berlangsung Kamis ini, dengan alasan pembatasan polisi Israel, dan karena Hamas memperingatkan bahwa rute tersebut dapat memicu kekerasan baru.

Netanyahu petahana yang memecah belah telah mendominasi politik Israel selama lebih dari satu dekade, mendorongnya dengan kuat ke kanan.

Jika pemungutan suara parlemen hari Minggu yang genting menyerahkan mayoritas kepada koalisi, yang hanya dipersatukan oleh permusuhan terhadap pemerintahan Netanyahu, itu akan berarti akhir dari sebuah era.

Sejak koalisi yang baru lahir diumumkan minggu lalu, Netanyahu telah memenuhi reputasinya sebagai operator politik yang kejam, menumpuk tekanan pada sayap kanan dalam jajarannya untuk menolak “pemerintah sayap kiri yang berbahaya” ini.

Blok anti-Netanyahu mencakup tiga partai sayap kanan, dua sayap tengah dan dua sayap kiri, bersama dengan sebuah partai konservatif Islam Arab.

Di atas kertas, itu memerintahkan mayoritas tipis, tetapi Netanyahu telah mendesak para pendukungnya untuk mempermalukan anggota parlemen sayap kanan agar menjauh dari aliansi prospektif.

Peringatan Hamas

Drama politik Israel dimainkan saat ketegangan dengan warga Palestina membara, dengan polisi menindak demonstrasi atas ancaman pengusiran keluarga Palestina dari rumah di Yerusalem timur yang dicaplok Israel untuk memberi jalan bagi pemukim Yahudi.

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini