Orang-orang dari Organisasi Yahudi Sandangkan Nama Obama 2.0 buat Biden, Ada Apa Lagi?

Orang-orang dari Organisasi Yahudi Sandangkan Nama Obama 2.0 buat Biden, Ada Apa Lagi? Kredit Foto: Getty Images/Israeli Government Press Office/Amos Ben Gershom

Dalam pertemuan baru-baru ini dengan para pemimpin Yahudi Amerika Serikat (AS), pejabat senior Israel baik di dalam maupun di luar pemerintah menyatakan kepuasan mereka dengan penanganan pemerintahan Biden atas konflik Israel-Gaza bulan lalu. Pujian itu dilontarkan sambil menyampaikan keprihatinan yang signifikan mengenai tren di Partai Demokrat, di mana kritik terhadap Israel semakin meningkat dan sudah menjadi arus utama.

Dua eksekutif di organisasi Yahudi Amerika mengatakan kepada The Times of Israel pada Selasa (8/6/2021) bahwa penilaian itu, bersama dengan kekhawatiran atas peningkatan antisemitisme baru-baru ini di AS, adalah tema dalam setiap pertemuan mereka dengan para pemimpin partai di seluruh spektrum politik, termasuk Likud Perdana Menteri Benjamin Netanyahu.

Baca Juga: Jelang Penggulingan Netanyahu, Parlemen Israel Lakukan Pemungutan Suara Pada Minggu

Dua setengah minggu sejak perang 11 hari di Gaza telah melihat kunjungan delegasi dari AS, termasuk anggota Kongres, pemimpin federasi Yahudi dan pejabat di Konferensi Presiden Organisasi Besar Yahudi.

Anggota pemerintahan Netanyahu serta calon penerus mereka dalam koalisi yang dipimpin oleh ketua Yamina Naftali Bennett dan kepala Yesh Atid Yair Lapid, menggunakan pertemuan tersebut untuk menanyakan tentang motivasi pemerintahan baru di Washington serta tren politik yang lebih luas di AS dengan latar belakang perang mini di Gaza, kata dua eksekutif yang berpartisipasi.

Eksekutif organisasi Yahudi AS lainnya mengatakan “harapan pemerintahan Biden dari beberapa anggota pemerintah [Israel] yang lebih bersekutu dengan Trump agak rendah.”

"Mereka menyadari bahwa Biden bukan hanya Obama, tapi Obama 2.0," tambah sumber itu.

Eksekutif kedua mengatakan bahwa Yerusalem sangat menghargai presiden yang menahan diri dari secara terbuka menyerukan gencatan senjata segera dan memblokir resolusi Dewan Keamanan PBB untuk tujuan itu, sambil berbicara secara terbuka mendukung hak Israel untuk mempertahankan diri dari tembakan roket Hamas.

Pemerintahan Biden telah menggembar-gemborkan diplomasinya yang tenang – dalam menghadapi seruan oleh Demokrat progresif dan komunitas internasional untuk keterlibatan yang lebih publik dan agresif – sebagai hal yang sangat penting dalam memungkinkan berakhirnya pertempuran Gaza yang relatif cepat pada 20 Mei. Washington menahannya. 80 panggilan telepon dengan berbagai pemain regional dan bekerja untuk membawa pemerintah Netanyahu ke meja untuk menyetujui gencatan senjata yang ditengahi Mesir.

Pada saat yang sama, kepuasan Yerusalem dengan Gedung Putih diredam oleh “kesusahan nyata” atas partai Biden, di mana beberapa pendukung Israel yang paling setia secara historis bergabung dengan rekan-rekannya yang lebih progresif dalam menyerukan gencatan senjata segera di hari-hari awal perang.

Pejabat pemerintah Israel menyebut Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer, ketua Komite Hubungan Luar Negeri Senat Bob Menendez dan ketua Komite Kehakiman DPR Jerry Nadler sebagai sekutu lama yang tanggapannya terhadap pertempuran Gaza sangat mengkhawatirkan mereka.

Ketiganya menyerukan gencatan senjata segera dan Menendez mengeluarkan pernyataan di tengah konflik yang menyatakan keprihatinan atas penargetan IDF terhadap menara media di Gaza dan hilangnya nyawa warga sipil di daerah kantong pantai yang dikelola Hamas.

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini