Polisi Ungkap Penampar Macron di Publik, Seorang Cosplayer Abad Pertengahan hingga Mein Kampf...

Polisi Ungkap Penampar Macron di Publik, Seorang Cosplayer Abad Pertengahan hingga Mein Kampf... Kredit Foto: Antara/Ludovic Marin/Pool via REUTERS

Kepolisian mengungkap pria yang menampar wajah Presiden Prancis Emmanuel Macron kemarin. Dia adalah seorang penggemar role-playing abad pertengahan berusia 28 tahun yang memiliki salinan Mein Kampf dan tinggal bersama ibunya.

Nama yang dikenal hanya sebagai Damien T, pria berkacamata berambut panjang itu dibundel ke tanah oleh pengawal setelah menyerang presiden dan berteriak: 'Montjoie Saint Denis,' seruan perang royalis tua, 'A Bas La Macronie' makronia'.

Baca Juga: Diajak Salaman Lalu Ditampar, Emmanuel Macron Langsung Diamankan Paspampres

Pelanggaran keamanan yang menyedihkan telah membayangi dimulainya 'Tour de France' Macron, yang dimaksudkan untuk mengukur opini publik setelah satu tahun penguncian, dan mengundang kecaman dari seluruh spektrum politik.

Pada Rabu (9/6/2021), Daily Mail menulis, polisi menggeledah rumah Damien di mana mereka menemukan senjata, bendera Uni Soviet, salinan manifesto otobiografi Adolf Hitler, novel fantasi, komik Jepang, dan game simulasi militer.

Segera setelah itu, seorang sumber polisi mengklaim Damien adalah 'anarkis', tetapi para detektif sekarang bekerja atas dasar dia berlangganan semacam 'bubur ideologis', lapor surat kabar Le Parisien.

Akun Instagram-nya menunjukkan dia mengenakan baju besi dan memegang pedang, berpose di atas bal jerami dengan jubah dan baret beludru, dan mengenakan helm yang digunakan dalam seni bela diri Jepang Kendo.

44008777-9667477-image-a-25_1623234093641.jpg

Sebuah sumber mengatakan kepada Le Parisien bahwa dia hidup 'di dunia paralel yang terbuat dari permainan peran, simulasi pertarungan abad pertengahan.' Damien ditahan bersama temannya, Arthur C yang seumuran, dan dituduh meneriaki Macron.

Kedua orang itu dikabarkan melakukan perjalanan dari kota asal mereka Saint-Vallier ke desa Tain-l'Hermitage, sekitar 10 mil selatan di sepanjang Rhone, tempat Macron menyapa para pemilih. Mereka menghadiri protes Rompi Kuning yang berlangsung di kota terdekat Valence sekitar tengah hari, menurut majalah L'Obs.

Pada suatu hari keduanya, bersama dengan teman lain yang belum ditangkap, diwawancarai oleh seorang jurnalis yang menanyakan pendapat mereka tentang presiden berada di kota. Damien terlihat berdiri di samping pria dalam video yang mengatakan kepada reporter bahwa dia adalah seorang 'anarkis' dan merujuk pada 'penurunan Prancis.'

Dia menambahkan bahwa dia tidak bisa mengatakan apa-apa lagi, mengklaim bahwa media sering salah mengartikan pandangan seperti itu.

Sekitar pukul 13:15 pada hari Selasa, Damien T terlihat berdiri di penghalang di luar sekolah kuliner Tain-l'Hermitage yang telah dikunjungi Macron.

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini