Sebut Korban Konspirasi, Netanyahu Terus Lancarkan Serangan di Nyawa Terakhirnya

Sebut Korban Konspirasi, Netanyahu Terus Lancarkan Serangan di Nyawa Terakhirnya Kredit Foto: Instagram/Benjamin Netanyahu

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu tidak meninggalkan panggung politik dengan tenang. Meskipun dirinya telah berlabuh pada politik negara itu selama 12 tahun pemerintahannya yang bersejarah.

Pemimpin lama menuduh lawan-lawannya mengkhianati pemilih mereka, dan beberapa membutuhkan perlindungan keamanan khusus. Netanyahu mengatakan dia adalah korban konspirasi "negara dalam". Dia berbicara dalam istilah apokaliptik ketika berbicara tentang negara tanpa kepemimpinannya.

Baca Juga: Bekas Bos Mossad Bongkar Alasan Netanyahu Kalah Besar: Langgar Strategi Negara

“Mereka mencabut yang baik dan menggantinya dengan yang buruk dan berbahaya. Saya Takut akan nasib bangsa,” kata Netanyahu kepada stasiun TV konservatif Channel 20 minggu ini, dilansir Associated Press, Jumat (11/6/2021).

Bahasa seperti itu telah membuat hari-hari yang menegangkan ketika Netanyahu dan para loyalisnya membuat dorongan putus asa terakhir untuk mencoba mencegah pemerintah baru mulai menjabat pada Minggu (6/6/2021). Dengan pilihannya yang hampir habis, itu juga memberikan gambaran tentang Netanyahu sebagai pemimpin oposisi.

Bagi mereka yang telah menyaksikan Netanyahu mendominasi politik Israel selama seperempat abad terakhir, perilakunya baru-baru ini sudah tidak asing lagi.

Dia sering menggambarkan ancaman baik besar maupun kecil secara gamblang. Dia telah meremehkan saingannya dan berkembang dengan menggunakan taktik membagi-dan-menaklukkan.

Dia melukis lawan-lawan Yahudinya sebagai “kaum kiri” yang lemah dan membenci diri sendiri, dan politisi Arab sebagai calon simpatisan teroris kolom kelima. Dia secara rutin menampilkan dirinya dalam istilah muluk sebagai satu-satunya orang yang mampu memimpin negara melalui tantangan keamanan yang tidak pernah berakhir.

“Di bawah masa jabatannya, politik identitas berada pada titik tertinggi sepanjang masa,” kata Yohanan Plesner, presiden Institut Demokrasi Israel, sebuah wadah pemikir non-partisan.

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini