Oposisi Makin Kuat, Rongrongan Netanyahu Soal Kecurangan Pemilu Dianggap Angin Lalu

Oposisi Makin Kuat, Rongrongan Netanyahu Soal Kecurangan Pemilu Dianggap Angin Lalu Kredit Foto: Instagram/Benjamin Netanyahu

Saat Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menghadapi hari-hari terakhirnya menjabat setelah 12 tahun, dia menuduh mereka yang menggantikannya melakukan kecurangan pemilu. Netanyahu mengatakan bahwa konspirasi "negara dalam" menggulingkannya dan bahwa mantan partai oposisi yang berkuasa pada Minggu mengkhianati pemilih.

"Mereka mencabut yang baik dan menggantinya dengan yang buruk dan berbahaya. Saya takut akan nasib bangsa," katanya kepada stasiun TV konservatif Channel 20 minggu ini, dikutip dari Newsweek, Jumat (11/6/2021). 

Baca Juga: Bekas Partai yang Dipimpin Netanyahu Janjikan Transisi Politik yang Mulus, Seperti Apa?

Tuduhan itu sejalan dengan taktik lama yang digunakan oleh perdana menteri. Netanyahu telah menggunakan bahasa kasar untuk menggambarkan setiap ancaman terhadap Israel, terlepas dari ukurannya, dan meremehkan kritik untuk melemahkan lawan-lawannya, menurut Associated Press. Saat menggambarkan lawan secara negatif, dia juga sama hebatnya dalam menampilkan dirinya secara positif.

"Di bawah masa jabatannya, politik identitas berada pada titik tertinggi sepanjang masa," kata Yohanan Plesner, presiden Institut Demokrasi Israel.

Ini adalah formula yang telah melayani Netanyahu dengan baik. Dia telah memimpin partai sayap kanan Likud dengan tangan besi selama lebih dari 15 tahun, meraih serangkaian kemenangan elektoral yang membuatnya mendapat julukan, "Raja Bibi."

Dia menangkis tekanan oleh Presiden Barack Obama untuk membuat konsesi kepada Palestina dan secara terbuka menentangnya pada tahun 2015 dengan menyampaikan pidato di Kongres menentang perjanjian nuklir yang dipimpin AS dengan Iran.

Meskipun Netanyahu tidak dapat memblokir kesepakatan itu, dia sangat dihargai oleh Presiden Donald Trump, yang mengakui Yerusalem yang diperebutkan sebagai ibu kota Israel, menarik diri dari perjanjian nuklir dan membantu menengahi pakta diplomatik bersejarah antara Israel dan empat negara Arab.

Netanyahu telah mengobarkan apa yang tampaknya menjadi perang bayangan yang sangat sukses melawan Iran sambil menjaga konflik lama Israel dengan Palestina pada titik didih yang lambat, dengan pengecualian tiga perang singkat dengan penguasa militan Hamas di Gaza.

Situasi dengan Palestina saat ini "sangat sama" seperti ketika Netanyahu menjabat, kata Plesner. "Tidak ada perubahan besar di kedua arah, tidak ada aneksasi dan tidak ada terobosan diplomatik."

Tetapi beberapa taktik Netanyahu sekarang tampaknya kembali menghantuinya. Pemerintahan Biden yang baru bersikap dingin kepada pemimpin Israel, sementara hubungan dekat Netanyahu dengan Trump telah mengasingkan sebagian besar Partai Demokrat.

Di rumah, keajaiban Netanyahu juga telah hilang—sebagian besar karena persidangannya atas tuduhan korupsi. Dia telah mengecam daftar musuh yang terus bertambah: media, peradilan, polisi, sentris, kiri dan bahkan nasionalis garis keras yang pernah menjadi sekutu dekat.

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini