Ironi, Mantan Anak Didiknya Sendiri Bakal Bikin Nasib Netanyahu Mirip Trump Sepenuhnya

Ironi, Mantan Anak Didiknya Sendiri Bakal Bikin Nasib Netanyahu Mirip Trump Sepenuhnya Kredit Foto: Antara/REUTERS/Tom Brenner

Pada Minggu (13/6/2021) sore, Benjamin Netanyahu akan menjadi Donald Trump sepenuhnya. Menghadapi koalisi baru, yang dipimpin oleh mantan anak didiknya Naftali Bennett, dengan kursi yang dibutuhkan untuk menggantikannya sebagai perdana menteri Israel, Netanyahu melakukan serangan.

"Kami menyaksikan kecurangan pemilu terbesar dalam sejarah negara ini, menurut pendapat saya dalam sejarah demokrasi mana pun," katanya dalam pertemuan dengan faksi Likud-nya, dikutip dari CNN, Jumat (11/6/2021).

Baca Juga: Oposisi Makin Kuat, Rongrongan Netanyahu Soal Kecurangan Pemilu Dianggap Angin Lalu

Kedengarannya akrab? Begitu juga dengan bit berikutnya. "Kami, teman-teman saya dan saya di Likud, kami akan dengan keras menentang pembentukan pemerintah penipuan dan penyerahan yang berbahaya ini," bentak Netanyahu.

Tapi dia juga siap menerima setidaknya kekalahan sementara. "Dan jika, Tuhan melarang, itu didirikan, kami akan menurunkannya dengan sangat cepat," pungkasnya.

Mengingat kesamaan dalam retorika Netanyahu dan Trump, ada baiknya bertanya: Apakah Israel akan menghadapi 6 Januari sendiri, dengan ribuan anggota milisi sayap kanan bersenjata menyerbu Knesset, Parlemen Israel, sebelum pemerintah baru kemungkinan dilantik. Minggu?

Mungkin tidak. Namun, Shin Bet, badan keamanan internal Israel, merasa perlu pada Sabtu (12/6/2021) malam untuk mengeluarkan peringatan publik yang langka terhadap wacana beracun dan hasutan untuk melakukan kekerasan, terutama di media sosial.

Namun, sampai sekarang, tidak ada tanda-tanda rencana luas untuk secara fisik menghalangi pengalihan kekuasaan akhir pekan ini. Tetapi bahkan jika Israel diselamatkan dari tontonan pemberontakan seperti Capitol Hill, ketahanan demokrasinya telah sangat diuji di tahun-tahun terakhir era Netanyahu, dan seperti di AS, lembaga intinya harus melawan dan melindungi. prinsip dasar.

Faktanya, Kemenkominfo mencatat ada sekitar 1.387 hoaks yang beredar di tengah pandemi Covid-19 selama periode Maret 2020 hingga Januari 2021. Berantas hoaks dengan #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini